RSS

Arsip Kategori: SMA Presiden

cerita – cerita di SMA Presiden

SMA Presiden (Boarding School)

SMA Presiden adalah sekolah berasrama yang memegang teguh disiplin dan kreativitas. Terletak disudut kota Bekasi tepatnya di kota Jababeka. Berlandaskan multicultural, siswa SMA Presiden terdiri dari berbagai suku bangsa yang ada di Indonesia. Mulai dari Batak hingga Papua. SMA Presiden juga handal dalam bidang akademik. Dengan terakreditasi A , SMA Presiden membawa siswanya ke Olimpiade dunia, yaitu Feri Priatna. Selain di Internasional, SMA Presiden juga membawa siswanya ke Olimpiade Sains Nasional. Para pengajar SMA Presiden pun sangat berkualitas, dari lulusan dalam negeri hingga luar negeri. Pembina asrama terdiri dari para pensiunan militer yang ramah dan seorang ustad. Pendidikan agama sangat diperhatikan disini.

Untuk informasi lebih lanjut klik www.sma-presiden.sch.id

 
84 Komentar

Posted by pada 05/12/2010 in SMA Presiden

 

IPA 1, 5th Batch

Setelah setahun berguling-guling di persaingan XB akhirnya gw terlempar ke XI IPA 1dan lanjut ke XII IPA 1 yang personelnya sama semua karena dari sono nya memang begitu. Walaupun namanya IPA 1 tapi selalu dipandang kedua padahal kelas ini kelas yang berpotensial tinggi untuk merai prestasi (asik dah). Kelas ini penuh dengan kekonyolan setiap harinya. Awal – awal kita selalu MT satu sama lain. Sampe – sampe ni kelas dijuluki raja MT. Tapi dengan berjalannya waktu MT – MTan udah berkurang peminatnya. FYI, MT itu makan temen. Terus berlanjut ke…. Ke apa ya? kayaknya setiap hari berbeda topik dan semuanya asik – asik. Semuanya asik deh sampe susah buat resensinya. Oke langsung aja gausa basa basi ini dia personel IPA 1 angkatan 5.

Dari alfabet aja ya (muda – mudahan bener nih alfabetnya),

  1. Agus Gunawan, ini dia rajanya warnet angkatan 5. Hampir setiap minggu dia menghabiskan waktu lebih dari 2 jam di warnet JB. JB warnet adalah kandangnya pecinta dota Presiden dan sekitarnya. Dan Agus adalah salah satu penghuni tetapnya. Badannya pun licin dalam soal cabut-menyabut.
  2. Andre Suwignyo, nah ini temen seperjuangan gue sejak XB. Anaknya rada gila lah, gilanya bukan gila dalam artian yang bener. Tapi diem – diem otaknya cemerlang. Pas UTS semester ganjil dia satu – satunya anak IPA 1 yang lulus matematika, gila ga tuh.
  3. Annisa Awwallin, dia anak pinter yang kesasar di IPA 1. Dia pindah dari IPA 2 karena alasan IPA 1 lebih asik (memang lebih asik sih). Untuk nilai dia tertinggi dikelas.
  4. Christian Budiman, seiring berjalannya waktu, dia sudah klop sama semua anak IPA 1. Kalo soal game dia selalu jadi panutan sama Agus. Gimana engga, mereka ahli main dota. Masih selalu pacaran sama Rulli. Paling awet dah nih pasangan
  5. Dewantara Putra Situmorang, panggilannya hiero karena nama baptisnya Hieronimus. Dia ini selalu kita tuakan, bukan  karena umur melainkan karena ubannya yang ga nahan. Tapi kelakuan ga sesuai sama porsi muka dan rambut karena muka dan rambutnya seperti orang 40 tahun keatas.
  6. Eman Samuel Monintja, ini dia ahli sejarah dari IPA 1. Pengetahuan umumnya luas. Maka dari itu kalo debat dia jagonya. Selain ahli sejarah dia juga ahli dalam merawat kuku dan kaki sehingga kukunya bisa membunyikan suara yang merdu dan kakinya mengeluarkan wangi yang sangat bau.
  7. Gilang Akbar Darryl Siregar, dia ini terobsesi untuk merubah badannya yang tambun (ga tambun amat sih) menjadi berotot gagah perkasa. Sampai sekarang sih perkembangan sudah sangat jauh meningkat dibanding kelas 10 awal, gua aja kalah (emang gua lebih gede sih). Ia juga doyan yang namanya musik Death Metal.
  8. Hans Ewaldo, hmm….. anak ini susah dijelasinnya. Kalo mau disebutin gaenak di depan umum. Oke gini, awalnya dia ini anak super cool, saking coolnya sampe jarang ngomong. Sekarang, sifatnya sangat berbeda dari yg kita pikirkan dulu. Raungannya bisa membuat semua orang ketawa. Layaknya pelawak di tivi, dia selalu membuat lelucon tiap harinya. Ya bayangin aja deh di kelas ada pelawak apa jadinya. Dia juga suka sepakbola.
  9. Jeumpa Crisan Chairunnisa, ini dia cewe yang paling klop ke cowo-cowo IPA 1. Luarnya sih kekanak-anakan, badannya juga mirip anak-anak. Dia juga termasuk anak pinter dikelas IPA 1. Dia ini cewenya Gilang.
  10. Kandiyas Tigor Audi Nainggolan, dia ini kapten futsal SMA Presiden. Kalo masalah main futsal tiap sore, dia yang paling rajin. Kalo disini dia terkenal sebagai tukang utang, walopun uangnya selalu dikembaliin tapi dia ini sudah tercap sebagai gharim alias tukang utang. Disamping itu dia suka film-film.
  11. Muhammad Irhamsyah, ini dia danton angkatan 5 dan juga rapper angkatan 5, walopun ngerap nya biasa aja. Paling suka musik reggae, jadi bisa tau lah kelakuannya kayak gimana, tapi penampilannya ga kayak orang reggae. Dia ini pengen masuk akmil dan terobsesi menjadi ganteng.
  12. Otniel Dharmawan Dwiki Putra, untuk twitternya @otnielnil. Tolong di follow ya soalnya dia selalu update. Update status maupun berita asrama. Dia ini juga buangan dari XB.
  13. Pradirga Grahadiwin, ini dia jagonya speak dari IPA 1. Nyrocos ga henti-henti. Kalo dikelas dia ga mungkin diem, kecualiii lagi sibuk ma hapenya. Dia ini temen sebilik gue sekarang.
  14. Rulli Sibarani, sudah terbiasa dengan IPA 1 dan makin mantap menjadi personil yang gila juga. Masih sama Christian dan selalu bersama-sama. Ga selalu juga sih, lebih wajar lah.

Inilah dia para bibit-bibit unggul milik Negara Kesatuan Republik Indonesia yang sebenernya ada satu lagi anaknya cuma dia udah pergi entah kemana, keberadaannya dikelas juga ga pernah diperhatiin. Jadilah ini personel tetap IPA 1 angkatan 5 dengan jumlah 15 orang. Kalo mau berkunjung ke kelas kami, silahkan saja asal tanggung resiko sendiri ya. Bila ada salah kata mohon dimaafkan, bila ada salah kaprah mohon dipahami, bila ada salah satu dari kita jadi presiden Alhamdulillah. Sekian dulu dari saya walhitaufik walhidayah wassalam mualaikum warohmatullahi wabarokatu.

 
1 Komentar

Posted by pada 05/05/2010 in SMA Presiden

 

Perpisahan Kelas

Ini perpisahan kelas yang paling yahuuud! Dengan dana yang sangat minim, tapi dengan fasilitas yang sangat wah bagaikan raja. Dengan 100ribu perak gue, eh kita dapet transportasi yang sangat memadai, makanan enak nan gratis, dan kamar tidur yang harganya lebih dari 500ribu. Pokoknya perpisahan kelas gue perpisahan paling dewa. Kelas XB gitu. Oke gw bakal nyeritain semuanya. Sebelum memulai cerita lebih baik kita membaca basmallah. Bismillah hirrahman nirrahim.

Kita udah rencanain semuanya secara matang seminggu sebelum pergi. Kita udah niat banget buat perpisahan kelas di Bogor dan di bantu oleh Amira. Diam – diam Amira sebenernya adalah anak seorang bupati Bogor….. WOW! Padahal dulu dia diem – diem aja. Trus mulai jalan – jalan kita yang relatif sangat murah dengan hanya membayar 100ribu saja perorang. Kita berangkat malem – malem naik bisnya persikabo. Keren banget bisnya. Ini bisnya persikabo alias persatuan sepak bola kabupaten Bogor. Trus jalan deh naik bis. Brrrmmm…. bbrrrmm…. (apasih?). Kita ngelakuin macem – macem lah di bis. Ada yang maen kartu, capsa pastinya, ada yang maen yu-gi-oh, ada yang maen DS, ada juga yang tidur. Kalo gw ikut yang maen capsa, gw masternya gitu (krriikk… krriikk…). Sebenernya banyak yang mau ikut, tapiiiii…. gw melakukan seleksi dengan tantangan kalo kalah wajib buka baju, trus celana, trus bugil, yang dua  dan yang ketiga itu kalo kalah 2 kali beruntun dan 3 kali beruntun. Akhirnya terseleksi juga siapa yang maen. yang ikut adalah, gw, Febrian (bean aja deh y lebih enak), Audy, ma Andre. Maen deh ronde pertama. Gue udah takut aj nih Audy ma Andre udah menang duluan tinggal gw ma Bean, tapi kartu gw menguntungkan. Ehh gw menang deh. Bean saatnya buka baju. Dia buka satu lapis baju, lapis kedua dia gamau…. Ah ga seru banget dia, udah deal juga dia malah gamau. Ga seru lo huu.. Oke biarkan dia senang dengan dunianya. Kembali ke bis. Abis ntuh gw cuma denger lagu trus setengah tidur. Habisnya ga bsa tidur gw. Nyampe lah kita di taman safari indonesia. Trus kita diangkut pake bus – busannya safari buat jalan ke kamar, jauh sih. Trus gw tidur serumah ma Luthfi, Andre, Daniel, ma Otniel. Gw sekamar ma Andre. Luthfi tidur paling puas tidur sendirian di kamar utama yang kasurnya gede sendiri. Pas nyari – nyari channel ketemu deh ma film asterix yang sama cleopatra. Kita nonton trus tinggalin bentar buat makan dibawah. Maklum kamar gw paling yoi. Paling besar, paling luas, paling atas, paling bau (oops). Makan deh kita dengan lahap. Ada sate, sop buntut, pisang, beuh enak deh. Trus balik ke kamar masing – masing. sebelum tidur gw ma temen sekamar nonton dulu tadi yang masih ketunda. Satu persatu orang tewas terbaring di kasur masing – masing. Pertama Andre. Sisanya? ternyata kuat sampe film abis. ngorok kita bareng2. bener – bener puas tidurnya. First class nya taman safari, gimana ga nyenyak tidurnya. Pagi – pagi gw bangun paling telat dari yang lain dan yang pasti Kucek bangun paling awal. Pas gw bangun semua udh kyk buru – buru mo ke tempat cewek, katanya ad urusan pnting. Gw mandi pake air es. Showernya ga berfungsi. Alhasil gw mandi pake aer es. Bbbrrrr… Buset gw udh kyk di tusuk 100 jarum akupuntur. Mungkin memang agak lebay, tapi begitu lah adanya. Selesai mandi kita breng k tempat cewe. Eh eh trnyata d tempat cwe kta cuma ada prmberian milo ma kopi aja. Kucek langsung tanpa kompromi disalahkan oleh tmn – tmn skamar. Cacian bertubi – tubi bagai petir menyambar. Si kucek ternyata kemakan tipuan Audy. Sial!! gara tipuan gw jd mandi pake aer dr freezer alam. Abs ntuh gw mkan d restoranny. ini include ama kmar. Makan deh kta. Dsana yg bru mkn cma Audy dkk. Yang blg “kta ttep hrus dsiplin” mlah blm dtg. Orang ny adlah pak Komar, wali kelas kita. Yg laen dah pda dtg, pa Komar blooooom jga dtg. Apa sh mauny. Eh pas dia dtg, ank – ank lgsung pda ngatain. “kta hrus disiplin y, jm 9 bsok udh harus ngumpul”. Eh dia dtg aj jm 10, gmn mo mmberikan contoh.

Akhirnya kta jalan jga setelah mnunggu org yg sok, tp bae.  Lanjut… Kta akhirnya memasuki kawasan taman safari (drtd udh d taman safari sh). Mulai bosan, gw memulai lg maen capsa dengan seleksi yg sama. skr yg maen lbh bnyak dan brani malu. Audy, Andre, ma Axel yg ikut. Gw selalu jd pmenang dan selamet dari kutukan. Klo ga salah pas itu Audy sempet tgl pke celana dalem doang deh. Manteb deh pkoknya. D taman safari jga kta ktmu ma sodara Daniel, alias Hippopotamus. Semua lgsung ngatain Daniel. Untung dia ga ngamuk lagi. Trus abs ngeliat – liat bnatang kta ke rumah hantu dlu. Heh rugi kta msuk sno. Bayar 10ribu tp ga serem, payah. Trus kita jlan2 lg k baby zoo. Dsana kta pda foto ma bnatang. yg pling eksis d fotoin itu Otniel, oh bukan bukan harimau putih. Kucek aja foto ma harimau putih. Warnanya kontras banget. Abs bersenang – senang d tman safari kta trus k factory outlet, brasco namany d puncak. Dsana kta bli bju. yg ga dpt bju cma Daniel seorang. ukuranny ga ad yg cukup, ksian. Trus kta bli bju yg smaan biar kren satu kelas, tp mlah ad yg ga kedapetan bju, msalah ukuran lg, kali ini gw trmasuk. trus kta dsuruh plg cepet ma nyokapny teteh alias Amira. msalahny skr jlanan padet bgt. Brhubung bokapny teteh itu bupati Bogor, kta pulang dikawal ma POLISI. Kren bgt. Kyk eyg gw pas lg skt d cirebon. pulang dikawal ma polisi, yaaa brhubung eyg gw purnawirawan polisi, bekas gubernur akpol pula. Nyampe – nyampe kita kaget udh ad organ tunggal aj d tmpat kta mkan. Udh kesaji bbq di tmpat makan. Gile bener ni acara. Abs ganti bju kta ke acarany. Eh disana udh nunggu aj pa Endang. Dia pngganti pa Yadi yg lg holiday ma angktan 3. Kelas B doang yg dpet smbutan dari kpala skola. Thx pa sudah menghargai kls kami. Kan ada organ tunggal tuh, pasti ad pnyanyiny jga. Nah yg pling semangat itu Pak Komar. Bener – bener dah malu – maluin. Luar biasa edan. Gue sh mending makan aj  ma yg laen. Ad jga sh ank – ank yg mosing. Pa Komar kayak semngat gtu ngeliatin mbakny nyanyi. Gile bener dah tuh pa Komar. Abs ntuh kta ad acara lagi tapi khusus bwt ank2. Kta mmbeberkan rahasia kta masing2. Smuany ngasih tau rahasiany. Yg sebel ya diomongin, yg suka jg di omongin. Abis mebeberkan rahasia masing – masing kita tidur di kamar ndiri – ndiri.

Esok paginya kita berharap buat nongkrong dulu di Bogor. Eh ga enak ini ni kalo ada guru, kita langsung pulang ga ada nongkrong – nongkrong. Sial padahal kita udah semangat. Pulang – pulang kita penuh dengan kegembiraan. Senang bukan maen. Ini kesenangan terakhir kita di masa kelas 10 dan berpisah dengan Audy.

Sebenernya ada banyak sesi maen chapsa pas di bis persikabo. Sesi awal hari pas kita berangkat itu masih tanpa peraturan.Trus masuk ke sesi dimana kita harus membuka baju di saat kalah.yang udah smpe hampir bugil tuh gue, Audy, Axel, Bun, ma Otniel. Baju nya dah dicopot tinggal celana dalem aj. Trus krena udh pada ga tahan maka peraturan diganti dengan klo kalah bibirnya di olesin pake minyak kapak. Beuh itu nikmat banget. Panaaaasssss…. edun parah. Gue kna berkali – kali. Bibir gue ampe mencotot (bagi yang bingung arti mencotot, tanya ndiri ma bonyok). Dan akhirny kita mengakhiri turnamen capsa di hari terakhir.

Selesai lah crita ku kawan. Ini adalah kenangan terakhir di kelas 10 B dengan full team. Semoga ini tidak akan terlupakan.

 
2 Komentar

Posted by pada 09/02/2009 in SMA Presiden

 

Ulang Tahun Hiero

Malam sebelum jarum pendek menunjukkan angka 12, kita, gue, Bagas, Andrew, Vino, dan Igon yang ga kuat lagi nahan lengsernya kelopak mata, berkumpul untuk meeting penting. Meeting ini menyangkut nyawa orang. Ga mungkin lah berlebihan itu. Kita meeting buat memeriahkan hari ulang tahun Hiero. Jadi gini rencana kita, pas jam 1 kita ke kamar Hiero trus muka Bagas udah di dandan kayak setan. Pas jam 1 teng gue ke kamar B1-05 buat ngumpul lagi. Disana ternyata udah pada tidur. Kacau ah. Tapi pas gue mo bangunin Andrew ada tangan yang meraba gue dan ada suara “haaa….”. Pas gue ngadep belakang gue teriak “Lapeeerrrr!!!” (lho?). Dah pokoknya gitu tapi gue ga sampe kaget n teriak, gue cuma bilang “ayo gas, make up dulu sana”. Abis make up kita melupakan sesuatu. Apakah kamar B1-06 terkunci? waaaaa!!!!. Gue coba cek kesana, ternyata emang iya ke kunci. Beuh trus kita coba nelpon Vidi, temen sekamar Hiero. Eh ga di angkat – angkat ma dia. Trus dateng Tinush, “WAAA!!!” dia teriak gara – gara liat muka Bagas yang nan seramnya (klo gw sih biasa aj). Trus Tinush bantuin buka pintu B1-06. Dengan cara PKS dia beraksi, walaupun dia PKS abal. Tapi nothing happen. Trus Bagas ma Tinush mo ngeliatin dulu make up yang bagus itu ke kamar B1-02 yang ampe malem gini selalu ribut. Di dalem gue ga tau apa yang terjadi, gue ga ikut masuk soalnya tapi katanya ngagetin Mabok atau Hans. Trus kita telpon Vidi lagi dan diangkat. Dia bilang Hiero masih agak bangun gitu, tidur belom 100% melayang. Tai pas kita bujuk yaudah dia bukain juga. Bagas paling depan karena dia yang bakal ngagetin. Pas ngagetin dia udha bawa air bwt nyiram. Tau tau Hiero teriak “Waaa!!! ha! ha! ha! ha!” teriaknya ga terusan gitu tapi agak ngadet – ngadet. Akhirnya dinyalain juga lampunya dan Hiero dah basah semua. Gue juga pernah ngerasain digituin tapi ga ditakut – takutin. Yang pasti Hiero kesel tuh gue tau (iya lah digituin kok ga kesel). Mission accomplished. Akhirnya kita tidur di tempat masing – masing. Oya lupa yang ikut nambah 2 orang, Gilang ma Adit. Udah deh selsai. Hiero enak tuh kado ultahnya, dia dapet pacar pas ultahnya. Udah ya, SELAMAT ULANG TAHUN Hiero!! (telat).

 
5 Komentar

Posted by pada 05/06/2009 in SMA Presiden

 

XB

Sekarang gue pengen ngejelasin tentang kelas gue yang tercinta. Di kelas gue sebenernya mayoritas tuh etnis cina, tapi kita tidak mempedulikan itu sebab kami semua adalah teman. Kami punya dua kubu di kelas. Yang pertama kubu anak yang memperhatikan guru , satu lagi anak yang ngecuekin guru. Tapi kami semua saling membantu satu sama lain walaupun saling berbeda visi dan misi. Gue agak susah kalo nyebutin anak – anaknya satu – satu, tapi gue coba deh dengan cara gue. Kita tuh sering buat masalah macem – macem, tapi ga separah kelas XA ama kelas XC klo ribut ma guru. Suasana kelas setiap hari serasa sepi. Semua merhatiin guru, tapi yang di belakang gatau deh. Kadang – kadang maen hp, klo ada PSP ya maen PSP. Kalo gue bilang, guru – guru tuh agak sedikit tidak adil terhadap kelas XB. Para guru menganggap kelas ini isinya anak – anak rajin belajar, rajin membaca, rajin memperhatikan guru, dan rajin memberi contekan. Maklum anak – anak pinter semua, walaupun beberapa orang tidak termasuk. Setiap hari kita selalu bikin hal – hal yang seru (walaupun gue jarang masuk setiap harinya). Kebiasaan sehari – hari kita yang ga bakal ilang setiap harinya adalah ngataiin Kucek alias Luthfi ampe puas. Dari anak polos kayak Adam ampe anak paling gila kayak Andre. Kalo mo diurutin sih yang paling sering di katain tuh :

  1. Mochammad Luthfi Hamid, secara dia anak yang paling gaul dalam soal mistis – mistisan dan juga ada kekurangan yang sangat amat mengganggu proses pembelajaran, yaitu baunya yang tidak sedap. Gue yang duduk di belakang dia agak terasa terganggu. Baunya ga pernah berkurang setiap hari. Teteeeeppp aja kayak gitu.
  2. Daniel Darmawan, dia anak paling gede di satu SMAP. Mungkin karena ke”gede”annya itu dia sering dikatai dongo, walaupun otaknya sih pinter. Mungkin juga karena mukanya yang selalu tanpa ekspresi. Dia juga jago maen basket, tapi maennya itu kayak orang dongo. Dieeeemm, lari dikit dengan tangan ke atas. Mukanya tetep aja tanpa ekspresi.
  3. Isac Adrianto, kalo yang ini karena perilakunya. Bayangin mandi bisa sampe 1 jam. Udah kulit putih maskulin, suara agak cempreng, n macem-macem deh. Kalo dideskripsiin ga etis.
  4. Destra Bintang Perkasa, dia anak paling jayus di kelas maupun di angkatan. Anak – anak pada kesel saking jayusnya dia. Kami sering ceng – cengin dia jayus. Hampir di setiap kata yang dia ucap, pasti ada unsur jayusnya. Walaupun dengan maksud ngelawak, tapi semuanya cuma jayus yangmalah bikin orang kesel.

Tapi mereka itu semua anak – anak pinter. Luthfi dulu pernah masuk olimpiade biologi se-Kuningan. Daniel gossipnya dia dapet nilai UN tertinggi kedua se-Bukittinggi, dia juga dapet ga remed UTS fisika padahal yang ga remed cuma 5 orang se-angkatan. Isac anak paling rajin di kelas. selalu duduk paling depan dan ga pernah ngelewatin yang namanya nanya sesuatu. Destra mah gausa ditanya. Jelas – jelas dia peraih beasiswa nomer 1 di SMAP di angkatan 5, belom lagi dia lolos olimpiade ke tingkat provinsi, matematikanya emang gila nih anak tapi sayang kejayusannya ngebuat reputasi dia jelek, tapi not bad lah. Kita hampir sekelas suka ngatain mereka. Mereka pun ngatain satu sama lain juga.

Nah sekarang gue bakal ceritain anak – anak cewenya. Kelas XB emang paling minim ama satu spesies ini. Cuma ada 5 cewe yang menghuni kelas XB. Mereka adalah :

  1. Cindy Lestari Marshaliana, dia cewe yang paling aktif. Pin di dadanya aja ada 2, PKS ma OSIS. Dia anaknya energik dan pinter pula. Dia peraih kedua beasiswa SMAP. Matematikanya juga ga kalah jago ma Destra.
  2. Amira Eka Pratiwi, anaknya sih kalo dari luar alim (yaiyalah pake krudung gitu lho!). Dia anaknya cukup pinter lah. Rajin dan berbakti kepada orangtua (lho?). Dia sering dicengin temen – temen karena gossipnya dia punya hati di Luthfi.
  3. Cherryl Shaine Jenn Linus, awal dia masuk sekolah, dia cuma pake nama Shaine doang. Emang aneh nih anak. Otaknya suka kemana – kemana. Loadingnya lama pula alias telmi (telat mikir). Kita manggil dia dengan sebutan “lontong”. Kata ini diangkat dari onongannya Pak Darwin. Dia juga cadel, tapi karena cadelnya ini dia disegani ma Madame Ambar kalo suruh ngomong bahasa Prancis. Anaknya masih polos walaupun dia anak Jakarta. Masa kata – kata kasa ala anak muda dia gatau.
  4. Karla Kalua, yang satu ini pinter banget. Rankingnya juga bagus. Nama panggilan dia adalah “mbak cuci”. Mau tau karena apa? karena maaf wajah dia mirip sama itu. Tapi yang penting otaknya encer kayak mencret.
  5. Ade Triyunita, yang ini pacarnya kak Aries anak kelas 12 IPA 1, tapi udah engga. Dia pinter, rajin, baik, macem – macem lah. Dia baru aja nunjukin taringnya. Padahal di kelas dia ga keliatan jago mata pelajaran ini. Dia juara 1 olimpiade se-kabupaten bidang geo science dan lolos.

Cuma ini anak – anak cewe di kelas XB. Semua pinter semua. Susah buat ngejar mereka, tapi gue yakin cowo – cowo kelas XB bisa ngalahin mereka. Mereka semua menonjol di setiap kelas. Selalu nanya kalo pelajaran Mr. Paul. Kita cowo – cowo juga banyak yang menonjol di kelas.

Oke gue sekarang bakal kasih tau sisa cowo yang ada di kelas.

  1. Adam Imantaka, dia sangat amat baik orangnya. Sampe saat ini kita belom pernah ngeliat dia marah. Anaknya rajin dan suka berbagi.
  2. Albert Bun, dia pencinta bola sama kayak gue dan Luthfi. Dia suka ngeliat berbagai macam berita bola. Lumayan jago kalo maen futsal, tapi sayang dia males kalo disuruh maen.
  3. Andre Suwignyo, anak paling kacau di kelas XB. Suka dengan keributan walaupun hatinya baik banget. Logat Minangnya masih kerasa sampe sekarang. Ngomongnya selalu berlogat Minang. Dia juga males belajar, sama kayak gue.
  4. Audy Sanjaya, dia anak paling energik di kelas. Gerak – gerik sering kali ngebuat kita ketawa. Langsung nyambung kalo ngomong soal seks, walaupun sebenernya dia baru tau istilahnya. Dia suka anime kayak Axel.
  5. Axel Ferris Adiputro, dia pencinta anime sama kayak Audy. Mereka berdua kalo ngmong soal anime pasti nyambung deh. Anime apa aja mereka tau.
  6. Christian Budiman, dia veteran di angkatan 5. Umurnya sekarang dah 17 tahun. Gossipnya dia pernah ga naek kelas sekali, tapi aib ah jangan di ekspos.
  7. Muhammad Febrian Ramadhana, ni anak emang pinter, tapi dia punya kekurangan. Dia susah komunikasi ma orang. Dia temen sekamar gue yang pertama. Orangnya baik, tapi ya itu gue agak susah komunikasi sama dia. Tapi kalo soal IT dia emang jagonya, the best lah.
  8. Otniel Dharmawan Dwiki Putra, anaknya sih baek cuma kadang dia suka ngikutin gayanya orang. So satu angktan pada manggil dia eksis, walaupun ngomongnya diem – diem.
  9. Reinaldi Alvin, dia bener – bener anak warnet, tapi ga sampe segila Agus. Dia paling doyan maen Lineage 2 yang lagi on di kalangan pencinta game online. Setiap pesiar tujuan dia adalah maen di warnet bareng sama Nala.
  10. Yohanes Ronald Gusti Arianto, dia temen skamar dan sebilik gue. Orangnya agak pendiem, tapi kalo ngomong soal musik dia langsung nyosor. Dia jago maen keyboard, bisa maen gitar dan biola. Dia punya sense musik banget lah.

Inilah semua anak – anak kelas XB. Dicintai guru, disayang teman. Kelas ini adalah kelas tempat anak – anak beasiswa berkumpul. Maka kelas ini selalu dianggap menjadi panutan bagi kelas lain. Kami sebenernya kurang nyaman dibeda – bedakan seperti itu, tapi lama – lama enak juga dibaikin guru terus. Biasanya kalo guru lagi ngomong ada anak – anak yang melihat kedepan dengan kupingnya yang masih on, ada juga yang palanya nunduk kebawah entah tidur ato ngpain. Dari kelas inilah anak kelas 10 yang meraih juara satu dalam olimpiade se-kabupaten.  Destra, Febrian, ama Ade. Mereka yang bawa SMAP jadi juara umum di olimpiade ini. Kelas ini yang ga bakal gue lupain. Selalu ceria setiap harinya. Jumlah kelas ini ada 20 orang. Sebenernya dulu ada 21 orang, cuma Simon Ebel Maris Phoek nggak kuat kalo bersaing di kelas XB. Emang sih pas rapor semester satu dia yang paling bawah. Oke ya begini lah kelas gue. Kelakuan – kelakuan yang dibuat di kelas ini gue masukin di post lain. Ini cuma profil kelas XB secara keseluruhan. Bagi ada yang tersinggung mohon maaf.

 
7 Komentar

Posted by pada 04/19/2009 in SMA Presiden

 

Amukan Babe!

Ini adalah suatu hal yang paling tidak kami percaya. Hal yang paling di tunggu – tunggu. Hal yang dapat membuat geger satu angkatan. Hal yang membingungkan siswa angkatan 5. Hal yang dapat bikin Pak Ujang boker – boker (lho?). Kejadiannya terjadi di hari Rabu setelah pelajaran IT. Kami anak kelas XB yang tersisa (karena 8 orang ikut olimpiade) naik ke lantai 3 dengan males – malesan. Mungkin dikarenakan setelah pelajaran IT adalah pelajaran matematika yang ngajar Pak Makmuri pula. Kami dah nyantai – nyantai di kelas kirain Pak Makmuri ga masuk. Pas gue keluar kelas Daniel, selaku ketua kelas, dateng bawa berita buruk buat anak kelas XB yang tersisa ini, maklum anak rajin kelas XB lagi berjuang buat olimpiade dan sisanya anak  - anak yang males, jarang mendengarkan guru, dan… Macem – macem dah. Berita buruknya adalah Daniel manggil Pak Makmuri yang ada di ruang guru, padahal kalo ga dipanggil bakal ga masuk tuh guru. Semua pada kesel ke Daniel. Daniel manggil Pak Makmuri dengan satu alasan, yaitu “pengen belajar gue.”  Dan juga dia adalah seorang danton alias ketua kelas. Semua anak XB mencaci Daniel dengan kata “Dongo” karena itu emang udah kebiasaan kami manggil dia, padahal dia termasuk 5 orang yang ga remed UTS fisika. Masa satu angkatan yang ga remed UTS cuma 5 orang, gila ya angkatan 5! Trus kami masih mencacinya dengan kata itu. Gue sih jujur jarang bilang dia gitu, Andre juga jarang bilang kata itu (ini seinget gue aja). Saat itu pun gue cuma berdiam duduk di meja, eh di kursi. Andre lagi duduk baca buku. Amira lagi boker di kamar mandi, eitss engga engga dia lagi diluar kalo ga salah, entah ngapain (sori mir). Sisanya trus mencaci. Tiba – tiba dalam lamunan gue denger suara “BUUGG!!” Ternyata siswa terbesar di SMAP mengamuk! Ini hal yang paling menyeramkan yang belom pernah terjadi sekalipun di SMAP, secara Daniel itu orang paling gede di SMAP dengan tinggi badan 185 dan berat 110 kurang lebih. Ini belom pernah terjadi karena Daniel yang kita kenal adalah Daniel yang baik hati, jujur, sayang teman, dan suka menabung (apa hubungannya?). Dia kalopun sebel juga sembari ketawa. Tapi kali ini Daniel berubah raut wajahnya, emosinya, hingga postur tubuhnya jadi kayak Destra, ya engga lah seandainya dia berubah juga paling nambah tingginya ga mungkin jadi kayak Destra yang punya rekor cowo termungil di SMAP. Oke kejadiaan ini jadi tak terlupakan karena Albert yang biasanya banyak omong langsung terdiam karena tonjokan maut dari Babe, julukan Daniel di B1-05. Trus amukan Daniel makin memanas. Tiba – tiba dia marah ke Christian yang ikut – ikutan mencaci juga. Dia marah sampe dorong Christian ke ujung meja paling kanan dari ujung meja paling kiri. Christian langsung kicep. Yang biasanya dia ngebacot dulu kalo diginiin, sekarang tidak ada sepatah kata pun yang terlontar dari mulutnya. Sebenernya Daniel mo nambah lagi, tapi untung yang lain ngelerai. Semua langsung duduk di meja, eh di kursi masing – masing. Trus Pak Makmuri dateng. Kasian dia ga liat ada tarung jago tadi. Pas Daniel nyiapin kelas, suaranya sangat menggelegar bagai petir sedang menyambar batu milik Ponari. “PERHATIAN! Duduk siap, GRAK!!” Wuih serem banget dengernya. Sehabis Pak Makmuri nanya ke Daniel “Kamu tingginya berapa? Ini bisa lebih gede lagi lho. Hehehe (tawaan Pak Makmuri yang khas).” Daniel ngejawab ” 185 pak.” Ni guru sebenernya sering ngejayus dan yang ketawa cuma dia akhirnya. Sebenernya gue pernah buat maestro gue di kelasnya dia. Gue buat karikatur Pak Makmuri persis kayak yang asli. Langsung gue pamerin tuh maestro ke temen – temen gue dari kelas XA sampe kelas XC. Semua rata – rata pada ketawa dan di akhiri dengan muji gue. Tapi maestro gue ilang saat gue lagi sakit tifes. Ronny naro gambarnya di mading kelas pas hari Jumat. Pas hari Seninnya gambar itu dah ilang entah kemana. Gue kesel banget ama Ronny, tapi gapapa lah toh gue bisa buat lagi yang mungkin lebih bagus (amiiin, mungkin gue bisa buat karikatur Pak Yadi yang mukanya abstrak, sori pak). Trus pas istirahat gue berbincang sama Daniel. Dia ternyata kesel dikatain dongo trus. Awalnya sih biasa tapi lama – kelamaan jadi kesel juga dan ini klimaksnya. Pas istirahat kedua Andre langsung nyebarin cerita ini ke XC dan otomatis beberapa kelas XA juga denger, soalnya kelas XC tempatnya pembuat onar, walaupun XA juga pembuat onar, pokoknya 2 kelas ini sama – sama onarnya. Kelas XB emang paling kalem, pinter, kompak, selalu di baikin guru, dan memiliki anak termungil dan anak tergede. Nah ini kelebihan yang gue suka di XB. Di barisan menuju ruang makan, cerita ini mulai kesebar merata. Hampir satu angkatan tau semua. Karena ini juga hal yang amat sangat tidak terbayangkan oleh kami. Daniel yang baiiiiiikkk banget terhadap teman dan ceepeeeetttt banget klo jual pulsa, berubah jadi Daniel yang beremosi. Bener deh raut mukanya tuh langsung berubah drastis sama kalo dia marah biasa. Kalo marah biasa dia ada senyum dan ketawanya dikit, kalo ini engga, mukanya full emosi. Di barisan dia ketawa and bingung soalnya berita nya cepet banget nyebar. Ya jelas Niel wartawan XB kan sigap nayangin newsflash. Malemnya kita ada cara nonton bareng di PU alias President University. Kita nonton film Jepang yang berjudul The Swinggirls. Filmnya bagus kalo diliat dari sisi mana aja, Tapi masih ada aja yang cabut. Pas pulang di asrama gue ketemu Febrian. Dia bercerita tentang olimpiade tadi. Ada 4 orang yang juara 1 dari SMAP. Kak Pitra Syahirul Muntah”a” dapet juara 1 bidang biologi (just kidding kak, just for guyon), M. Febrian Ramadhana/bos dapet juara 1 bidang IT (jelas lah, hapenya aja yang bukan sistem walkman dia ubah ke walkman, gila ga!?), Ade Triyunita juara 1 bidang geo science (gila ni anak, tiba – tiba mengeluarkan taringnya), nah yang terakhir siswa ter jayus DBP alias Destra Bintang Porno, eh salah Destra Bintang Perkasa mendapatkan juara 1 bidang matematika (jelaaasss, wong dia yang dapet beasiswa nomer 1). Anak kelas 10 merajai gelas juara 1, maksud saya gelar juara 1. Dan lagi mereka semua anak kelas XB, yeeeeyy!!! Dan yang lolos ke provinsi ada 11 orang dari 23 orang yang dibawa. Dengan ini SMA Presiden menjadi juara umum se-kabupaten. WOW! Seneng banget gue. Hari ini pun gue list jadi hari terkeren sepanjang masa dan mudah – mudahan gue masih inget. Karena hari ini hari dimana Daniel mengeluarkan seluruh tenaganya yang ia kumpulkan selama kuang lebih 9 bulan ini. So pada tanggal 15 April 2009 kita jadikan hari ini sebagai hari kebangkitan sang DANIEL.

 
4 Komentar

Posted by pada 04/18/2009 in SMA Presiden

 

KECAP (KElompok CAbut Pelajaran)

Ini adalah rencana kami yang sudah matang seratus persen. Kesepakatan yang dibuat oleh kelas XB yang diketuai oleh Andre dan disini Cindy lah yang paling aktif. Semua terencana dengan baik. Sebelumnya sudah dicoba oleh beberapa orang dan faktanya sempurna. Ini adalah tindak yang tidak terpuji yang dilakukan oleh kels yang paling dianggap terpuji. Kami semua akan melaksanakan KECAP (Kelompok Cabut Pelajaran). Kami sudah menantikan hari ini begitu lama. Hari yang sangat ideal karena hari ini Pak Mangasi mengajar. Pagi – pagi kami melakukan hal seperti biasa. Mengikuti pelajaran matematika dan seni budaya dengan sepenuh hati (bener ga ya?). Saat bel istirahat pertama kami langsung menjalankan misi masing – masing dan tentu tertuju pada cabut. Semua sudah keluar dari kelas. Kelas XB kosong tak berpenghuni. Lampu dimatikan, tas dimasukan ke dalam kolong meja, sebenernya hampir mo ngunci tapi terurung rencana itu karena memang kita ga punya kuncinya. Gue ama Ronny ngumpet bentar di perpus. Ada yang ke labkom. Ada juga yang langsung to the point ke kantin. Gue ma Ronny baca komik bentar di perpus. Pas bel pelajaran Pak Mangasi, baru deh gue cao ke kantin. Disana dah ngumpul semua anak kelas XB dan ada beberapa anak XC. Mereka dah pada mesen makanan macem – macem. Karena gue ga bawa uang, gue cuma bisa nonton doang. Gue langsung gabung ma Igon, Hiero, Bagas yang udah duluan ngumpul di kantin. Pas lagi asik – asiknya menikmati makanan, datang bos kesiswaan, Pak Wawan. Dengan santai dia ngomong “Kelas XB kan? Pelajaran Pak Mangasi kan? Ayo balik ke kelas.” Hati anak kelas XB jatoh kayak longsor. Rencana yang sudah matang kita siapkan, buyar begitu saja dengan satu kalimat. Akhirnya kami kembali ke kelas dengan kepala menunduk ke bawah dan malu. Kembali Luthfi yang menjadi kambing hitamnya. Dia yang selalu apes di kelas XB. Kamu selalu ceng – cengin dia tanpa henti, kayak machine gun aja. Tapi untung dia kuat – kuat aja, sempet sih dia meledak, ke gue malah, tapi ga pake kekerasan. Dia anak baik kok dia ga pernah make kekerasan. Trus pas Pak Mangasi masuk kita semua bilang kalo kita ke kantin karena Luthfi traktir soalnya hari ini ultah dia. Padahal ultah dia tuh April. Akhirnya kita ngikutin pelajaran fisikanya Pak Mangasi. Pas kelas XA keluar, mereka langsung teriak “hoooo! Mana kecap!? hooo payah!” Gue sih diem aja walaupun agak kesel. Trus acara makin meriah pas Vino teriak “MANGASIH BUDEG!!” Begonya dia. Semua anak pada dengar dan pasti Pak Mangasi denger. Dengan gayanya Audy keluar bilangnya sih izin toilet. Dia langsung negor si Vino, tapi kok yang marah malah Tinush. Nah disini deh jadi “agak” berantem. Langsung Pak Mangasi ngelerai dan tidak marah sama sekali. Gila nih guru, hatinya bener – bener dari baja. Akhirnya pertengkaran pun selesai dam semua berjalan seperti biasa. Tapi hati anak kelas XB masih dendam ma kelas XA. Gue berusaha biar mereka ga dendam dan akhirnya mereka ngilangin dendam dengan sendirinya (bukan karena gue, wong gue diem doang). Kami sebagai anak kelas XB menetapkan bahwa hari terbentuknya kecap pada tanggal 11 Februari 2009.

 
4 Komentar

Posted by pada 04/18/2009 in SMA Presiden

 

IBEIBEIBE

Pas itu kita lagi ib. Hiero, Igon, Andrew, dan Adit sepakat buat nginep di rumah gue. Ibu gue pun setuju kalo temen – temen nginep di rumah. Akhirnya kita nginep di rumah gue. Kita pulang di anter ma Mas Mus, supir gue yang terobsesi dengan kebut – kebutan (sebenernya sih engga, gue lebay – lebayin aja), tapi emang dia doyang ngebut. Pas itu lagi ujan deres. Kita ngambil surat ib di kamar pembina. Ternyata Iman juga bawa temen – temen buat nginep di rumah dia. Vidi, Destra, Andre, dan Simon (yang ga kesebut maaf). Kita beda arah, Iman rumahnya di Bekasi, gue di Jakarta Pusat. Jauh banget jadi ga bisa jalan bareng. Trus kita dah dapet surat ib masing – masing, tapi kita ga ke satpam SMA soalnya lagi ujan. Jadi gini, sebelum ib kita harusnya minta tanda tangan satpam SMA, kalo engga ya gatau deh. Lanjut! Kita di mobil menikmati lajunya mobil yang sangat kencang yang di bawa oleh Mas Mus. Kecepatannya mencapai 120 km/jam. Cukup kencang kalo di laju di highway. Kita merasakan adrenalin kita melaju kencang saat itu. Udah kayak naik Tornado aja (padahal gue belom pernah naik). Rasanya kayak di puter – puter lah, seru!! Sebelumnya Albert udah pernah kena ginian. Dia hampir muntah soalnya saat itu pake mobil APV. Tapi Mas Mus kalo ngebut emang gila. Dia sebenernya belajar mobil otodidak. Dia awalnya jadi supir di material. Dia nyetir mobil truk punya material. Jadi so pasti dia ngebut terus, secara truknya bukan punya dia. Oke lanjut! Trus akhirnya kita nyampe di rumah gue yang daerah Cempaka Putih dengan waktu 1 jam kurang 5 menit. WOW! rekor baru yang di catat oleh Mas Mus dan dimasukan dalam Guiness Book World of Record, ga lah ga mungkin itu terjadi. Oke abis itu kita makan. Perut kita udah laper banget soalnya tadi di jalanan macet berat, eh kok beda ama informasi yang tadi ya? salah salah yang bener yang ini, sori pembacaku yang terhormat… Oke kita trus makan makanan yang udah disiapin ma nyokap gue. Tadinya si Adit pengen makan diluar, ngomongnya keras – keras lagi. Emang parah tuh anak. Trus kita makan sapo tahu ama ayam goreng mentega, nasi so pasti lah. Kita makan dengan nikmat, walaupun tadi Adit sempat “mengeluh”. Trus selese makan kita langsung bergegas ke TV tempat PS2 berada. Trus kita maen PES09. Wes ternyata yang bisa maen cuma gue, Hiero, ma Igon doang. Adit ma Andrew belom bisa maen, tapi mereka trus mencoba. Akhirnya kita bosen kecuali Adit ma Andrew. Mereka susah payah buat bisa maen PES09. Selain mereka, gue, Hiero, ma Igon, ngicer maen komputer buat maen internet. Adek gue langsung ke gusur. Adek gue namanya Refo Bagus Yudhanto, biasa dipanggil Refo. Dia gemuk padahal dulu dia ga gemuk sama sekali. Kuruuus bener dah. Tapi dia gendut karena terobsesi oleh gue. Pas itu kan gue punya kursi yang bisa naik turun. Kalo kita duduk di atasnya nanti kursinya bisa turun, nah si Refo dulu kalo naek di atasnya bukannya turun malah naek. Gue ngeliatnya dulu ampe ketawa. Dia kesel di ketawain terus, akhirnya dia mencoba untuk menggemukkan badan, namun dia salah cara, dia gemuk tidak sehat karena dia tidak suka dan tidak mau makan sayur dan buah. Itu yang membuat gue khawatir akan dia. Gue dah kasih tau berkali – kali, tapi dia tetep gamau. Padahal gue sayang banget ma dia, sayang dia enggak merespon dengan baik. Oke kembali ke jalan yang benar (lho?), kami langsung browsing facebook. Yang punya rumah sampe ga dapet maen. Hiero ma Igon maruk maennya bedua. Alhasil gue, si empunya rumah, eh engga yang punya rumah eyang gue, jadi gue cucu si empunya rumah harus nonton doang di kamar. Adek gue yang ke gusur cuma bisa nonton di kamar nyokap bokap. Waktu tidur tiba, Refo pun disuruh tidur. Kita tetap bermain seperti tadi. Gue ngecek 2 orang yang maen PS2. Andrew kalah 2-0 dari Adit. Trus gue cuma bisa bolak – balik ngeliatin mereka maen. Gue mo tidur juga males. Jadi gue cuma bolak – balik aja monoton kayak gitu. Trus klimaks ni malem pun terjadi. Igon hunting nyari video bokep. Trus Hiero nyaranin buat liat youporn. Beuh ternyata emang bener – bener edun tuh situs. Ampe seger kita ngeliatnya. Udah ah ga baik ngomong ginian, jangan ngomong ke siapa – siapa ya ssstttt! Lanjut lagi, gue pun tidur, Hiero pun tidur, Igon pun tidur. Tinggal 2 orang yang maen PS2. Kelanjutannya gimana gatau deh gue, wong gue dah tidur. Oke paginya kita sarapan trus maen lagi. Rencananya kita mo nonton Red Cliff 2 di MKG alias mol kelapa gading. Tapi HTMnya ga berkata baik ma kita, eh gue engga sih yang laen iya. Trus kita pun nonton di Lapiazza. HTMnya lebih murah dikit tapi ya berpengaruh lah ma kocek kita, kok kita lagi? yaudah lah anggep gue juga bokek. Nah setelah kita beli tiket, kita nyari tempat BL alias billiard. Gue sih belom bisa maen, tapi klo dicoba boleh lah. Trus kita maen patungan. Gue pun dengan berjalanannya waktu, gue bisa maen dengan sempurna, belom sempurna bener sih, bisa lah pokoknya. Trus kita nonton deh Red Cliff 2. Sumpah keren banget tuh film. Strategi dewa punya Zhuge Liang emang bikin hati gue luluh. Emang keren dah. Si Adit karena susah ngeliat subtitlenya jadi dia nonton sambil denger tuh bahasa mandarin berbacot. Hebat banget dia bisa ngedengerin dengan sempurna walau ada puisi – puisi yang dia ga bisa artiin. Oke lanjut, trus kita pun pulang. Nah pas kita nyampe di PS2, ada kejadian hebat. Andrew ngalahin Adit dengan skor 7-0. Wow! Hebat sekali! Baru semalam dia kalah, langsung Adit di bantai. Nah malam ini terjadi klimaks lagi, sekarang giliran Adit ma Andrew. Mereka liat youporn juga dengan seksama. Di saat yang lain lagi tertidur pulas, mereka mengambil kesempatan itu dengan baik. Sebenernya gue juga lagi tidur, cuma gue rada terbangun pas mereka lagi ribut. Gue ngintip – ngintip dikit. Eh emang bener mereka nonton miyabi ampe puyeng. Dah ga baik ah, aib – aib. Jangan bilang siapa – siapa ya plisss. Oke paginya kita sarapan lagi trus maen lagi. Sekarang Adit tidurnya lebih lama, gara – gara lemes tadi malem. Trus rencana kita hari ini adalah Gokart. Permainan yang mnguras tenaga dan menguras uang juga. Udah deh kita maen gokart di daerah Pancoran sono. Kita maen pantungan lagi. Eh engga deng kali ini bayar sendiri – sendiri. Jadi gini kalo kita beli 5 tiket dapet 1 tiket gratis. Soo kita maen ada satu tiket nganggur. Mas Mus udah diajakin tapi dia gamau. Yaudah the show mesti go on lah. Nah awal kita maen gue juara 3, Hiero juara 1, dan Igon juara 2. Sisanya cuma maenan doang. Trus kan ada tiket nganggur, nah akhirnya Adit yang dapetin tuh tiket. Dia men ma orang lain. Dia maen kayak setan. Orang lain di tindas se-enaknya. Dia tabrak – tabrakin orang lain. Kacau lah pokoknya. Trus kita ga puas maen cuma sekali. Kita pun beli lagi dan maen lagi. Nah disini terjadi hal yang paling menantang. Gue tabrakan ma Andrew dengan luka di betisnya dan gue cuma memar di paha. Emang ga adil, padahal bdan gue kan lebih gede so harusnya gue lebih kena luka yang lebih parah. Yaudah lah sudah terlanjur. Jadi gini reka ulangnya. Saat gue melaju dengan kecepatan tinggi di lintasan lurus, Andrew memotong jalan di lintasan lurus itu untuk ke pit stop dan menutupi jalan gue. Gue ga sempet ngelak, dia masalahnya motong dari jalur yang salah. Masa pembatas dia tabrak buat jadi jalan pintas. Lalu habislah dia di makan badan gue yang gede ini dengan kecepatan gokart yang hampir maksimal. Alhasil, 3 orang luka – luka dan 1 orang tewas (lho?). Ulang – ulang, alhasil badan Andrew remuk (alah lebay lagi). Alhasil badan Andrew kena luka gores di paha dan gue memar di kepala (kok nyambungnya ke kepala?) maksud saya di paha memarnya. Oke lanjut! Trus kita mesen minum, oya lupa si Adit maen lagi kan ada satu tiket nganggur lagi. Seperti di awal dia maen ugal – ugalan. Udah kayak tuh arena punya bokapnya aja. Maen bukannya fair malah fail (apa coba?). Orang ditabrak – tabrakin ma dia. Sehabis dia memakan korban lagi, kita beli minum. Disini Igon ngutang ke gue, gatau kenapa gue inget banget utang dia, tapi udah lunas sih. Selesai minum – minum, we back to dorm now! walaupun belom saatnya balik karena masih terlalu siang. Tapi ya sudah lah, ga ada kerjaan ini. Wes nyampe disana dengan waktu 1/2 jam, eh lebihan dikit lah (yang ini beneran), kita nyampe di asrama. Mesin APV digenjot sama Mas Mus nyampe kecepatan 110 km/jam. Maklum mesin APV ringkih. Coba pake Kijang ato apa lah, dia bisa nyampe 130an kali. Emang gila tuh orang, jaga jaraknya juga jago banget. Bener – bener mepet ma mobil depan. Ampe geregetan gue kalo disupirin dia, tapi sangat seru, kalo dimisalkan tuh kita kayak maen dufan gratis lah, kalo basah – basahannya tinggal mucratin air liur aja udah kayak arung jeram deh. Oke jadi ga jelas nih. Sesampainya disana kita kan wajib minta tanda tangan dulu ke satpam depan, nah kita kena semprot tuh gara – gara pas keluar ga di tanda tangan. Si satpam, gue lupa siapa soalnya, antara Pak Dawam, Pak Dwi, ato Pak Sadhi. Wong emang satpamnya cuma segitu (pas itu Pak Toto masih jadi pembina gahul). Hmm.. Tapi kalo ga salah yang jaga Pak Dwi deh. Oke trus akhirnya kita cuma dapet tanda tangan dateng doang, sisanya yo mboh! Trus kita suruh ngadep ke pembina soal kasus ini. Disana kamar pembina kita dapet sial. Yang piket hari itu adalah Pak Misran. Dia paling ga murah senyum, bisanya cuma ikut – ikutan doang, dan sebagainya lah yang jelek – jelek. Ada sih hal bagus tentang dia, tapi sampe sekarang kita belom nemu tuh. Lanjut, trus pastinya di kamar pembina kita kena semprot. Berbagai alasan yang ngaco sampe alasan yang fakta nan benar dia gamau ngasih dispensasi. Soo we got some exercise from Mr. Misran. Cuma gara – gara ga tanda tangan aja bisa kena lari 10 puteran. Cuma lari dari blok B sampe F doang sih. Yang lari cuma gue, Hiero, Igon ma Adit doang. Si Andrew ga kena lari soalnya dia lain perkara. Surat ib dia ketinggalan di rumah gue. Dia enak ga dapet hadiah dari si Misran babi. Sebenernya hubungan antara Misran ma Andrew kurang baik. Mereka sering bertengkar soal hal sepele. Misalnya mereka pernah adu bacot gara – gara Andrew ga bawa tas ke sekolah. “Heh Chondro! ke sekolah kok ga bawa tas!” Bacot Misran. Dengan tenang Andrew ngejawab “Ngapain pak! Saya dah pinter gini!” Misran langsung terdiam tak bisa berkata apa – apa. Yaa begini lah anak murid SMAP yang di didik oleh pembina tukang ngomel. Dikit – dikit marah, dikit – dikit ngomel. Kayak anak tuh selalu salah tanpa ada kebenaran di hatinya. Untung sekarang dah ganti dankorsis. Lumayan kita bisa nyantai dan lebih disiplin dari sebelumnya yang dibina Pak Ujang. Sekarang Pak Edi lebih enak dan lebih baik, insyaallah. Oke ke pokok masalah awal, jadi setelah kita kena hukum kita harus balik ke pos satpam buat nanda tanganin surat ib. Andrew juga kena lari, tapi ga sebanyak kita. Curang lo!! Yang lebih menggelegarnya lagi, Bagas yang pas pulang nebeng gue dan ga nanda tanganin waktu kelaur, dia malah dapet tanda tngan dari satpam. Hmm… Betapa curangnya, masa gara – gara rame aja ga dapet tanda tangan. Bilang aja males pak! Oke hari ini berakhir disini. Sisanya ga asik cuma apel trus bobo, udah. Oke lain kali gue kasih cerita yang baru. Salam Zuupeerr!

 
2 Komentar

Posted by pada 04/17/2009 in SMA Presiden

 

Seeeleeeebraaaasiiiii!!!!!

Saat itu kita, para pefutsal, bermain futsal di sekolah. Sebelumnya kita abis jalan – jalan liat kapal perang Russia. Disana kita pake baju kebanggaan SMAP, almamater dengan baretnya yang selalu kami hormati (masa?). Kita sebelumnya di ceramahin ama Pak Yadi yang jadi caleg Partai Republikan buat Jakarta Selatan. Kalo ga percaya cek aja sendiri. Gue saksinya. Bagas juga. Ampe ngakak gue ngeliatnya. Sayang Partai Republikan ga nyampe 1% jadi Pak Yadi tetep jadi kepsek kita (yesss! (weee :-P) sori pak). Lanjut! Dia nyuruh kita kalo dah nyampe kapalnya harus hormat ke arah bendera Russia yang ada di buritan. Trus kita juga di kasih bekal yang begitu berharga. Bekalnya adalah kalo mo nanya tentang kapal kita harus pake kata she untuk subjeknya (??? What the hell???). Bekal apa bekal, lo kira kita ga bisa Bahasa Inggris apa bung (sekali lagi maaf pak). “How much guns she have? Gitu kalo mo nanya nanti.” Sahut Pak Yadi alias kermit (julukan dari anak didiknya yang baru). Trus kita jalan deh naek bis ke Tanjung Priok dari Jababeka, Cikarang Selatan. Selama perjalan kita cuma bisa bengoooooong (lebay). Nothing to do men! Palingan juga ngobrol, tapi bosen juga. Akhirnya gue tidur aja sambil ada headset yang nyantol di kuping gue. Trus kita di dalem bis di kasih cibek or Cikarang Bakery sama susu n permen. Nah sesampainya disana kita langsung dibarisin layaknya pemain bola, eh tentara (jauh banget ya? maaf lagi eror). Kita langsung disiapin ma Pak Edi, dankorsis baru (Pak Ujang dah get out). Trus kita dikasih pengarahan ma Pak siapaaa gitu, pokoknya dia AL lah. Pas kita mo naek ke kapal, eh kita disuruh nunggu dulu. Katanya AL duluan yang ngeliat. Yaudah lah kita nunggu. Kita nunggu di tenda tempat bos kapalnya disambut. Maklum pas itu adem bner, maksud saya panas bener. Disana terdapat satu kulkas besar yang isinya soft drink n Angker Bir. Tiyo pas liat ada Angker Bir langsung bilang “Duh jadi pengen gue.” Dasar tuh anak. Trus di kasir ada rokok marlboro satu pak. Isinnya 6 bungkus. Bets Tiyo langsung terpelanga liat tuh rokok. Ampe ingusnya jatuh ke tanah (dah ah lebay). Nah disini foto sesion yang pertama. Cewe – cewe langsung ambil bagian. Trus baru deh kita para cowo ikutan. Kita sempet mo minta foto bareng ma bule. Eh tawarannya Vino langsung di tolak mentah – mentah. Kasian banget dia. Yaudah kita foto bareng – bareng aja tanpa bule yang mngikuti. Dah orang- orang AL Indonesia keluar dari kapal, kita pun naek ke kapal. Sepertinya amanat Pak Yadi tidak kami lakukan. Maaf ya Pak Yadi saya mo jujur saja. Trus kita diajak ke tempat helikopternya. Nah disini foto sesion kedua. Disini Bagas di suruh naek ke atas heli. Pake helm pula. Dah lanjut, kita jalan ngeliat torpedo amunisi segala macem. Dan yang terakhir kita liat senjata utama ni kapal. Isinya meriam semua. Banyak banget. Kita trus foto – foto deh disitu. Kalo mo liat nyari di fb aja. Oke lanjut ke cerita paling awal. Kami ber10 bermain futsal seperti biasa. Kami adalah anak SMA Presiden (yaiyalah). Gue, Hiero, Igon, Bagas, Luthfi, Irham, Vidi, Gilang, Adit, Vino bermain sperti biasa di lapangan sekolah. Sampai hujan deras pun tiba. Kami langsung menyudahi permainan kita. Eh tapi niat bermain futsal kita ga sampe sini. Dengan semangat kita bermain futsal hujan – hujanan. Seru banget dah kita maen di lapangan yang digenangi air. Bolanya ga bisa bergulir dengan semestinya. Kita maen apa adanya. Bener – bener kayak alay kita maen ujan – ujanan. Jadi gini, kalo kita buat gol kita langsung teriak bilang “SELEBRASI!!!” bareng – bareng sambil nyerodotin badan ke genangan air.Kalo masalah ini yang paling meriah tu Gilang. Ampe jungkir balik dia nyerodotin badan di genangan air. Vino juga sama. Seru abis deh pkoknya. Kita maen ada yang nyeker ada yang pake sepatu. Kalo kita kebobolan kan langsung kick off tuh, kan kalo futsal boleh langsung shoot, nah kita buat variasi disitu. Jadi kita maen – maen dulu sebelum shoot. Kayak sok – sokan PBB dululah tau – tau ada yang dari belakang ngeshoot, trus ada yang breng – bareng lah ngeshootnya. Yang defend juga gamau kalah. Bkin bentengnya sampe lebay banget. Ada yang sambil pegangan tangan lah, ada yang macem – macem lah pokoknya. Bener dah tu maen futsal yang paling seru. Basah – basahan bareng, jatoh – jatohan bareng, guling – gulingan bareng, peluk – pelukan bareng (lho?). Dah itu ujan reda. Permainan jadi ga seru lagi. Semua pada mo udhan. Mungkin juga karena tadi dah capek jalan ke kapal perang ato karena mo ib cepet. Dah setelah itu gue siap – siap ib. Ini ib pertama setelah 2 minggu ga ib. Jadi so pasti kangen ma keluarga. Asik deh hari itu. Ga bakal gue lupain.

 
3 Komentar

Posted by pada 04/10/2009 in SMA Presiden

 

Pesiar Seru

Faktor kejenuhan bagi anak – anak SMAP tu ga ada hiburan. Di sekolah emang disediain komputer plus internetnya, tapi itupun sering rame. Ada lagi tv yang ada di ruang makan, tapi channelnya ga lengkap dan lagi ga boleh nonton ampe malem. Apalagi kalo nonton bola, harus hari libur. Gue pernah sekali nonton bola. Seru banget apalagi pas itu Barcelona menang atas Real Madrid. Pas itu Gue ma Luthfi udah bikin plan buat nonton ntar malem. Secara yang maen tu Real Madrid lawan Barcelona. Gue suka Barcelona, Luthfi suka Real Madrid. Untungnya Luthfi itu anak yang paling dipercaya oleh pembina, bukan hal susah untuk hanya meminjam kunci ruang makan trus nonton ampe pagi. Gue udah ngajak berbagai macam orang, dari kakak kelas, temen, ampe ob. Ga itu berlebihan, gue cuma ngajak temen – temen deket gue ama maniak bola lainnya Albert Bun (Albert/Bun) sama Hans Ewaldo (Mabok/Hans, tapi lebih sering Mabok). Hingga akhirnya yang sepakat nonton adalah para penggemar bola tersebut. Malamnya kami tidur (iyalah). Paginya, sekitar jam 2an, Luthfi selaku wakil kepala sekolah (lho?) selaku kacung, eh bukan juga, selaku teman yang baik hati, cerdas, sholeh, rajin sholat (boong itu) membangunkan kami yang semangat buat nonton bola. Awalnya gue yang dibangunin duluan (jelas, gue bosnya gitu) trus Luthfi minta bantuan gue buat bangunin lainnya. Kalo si Mabok dah dibangunin Luthfi pas dia lagi ontheway ke ruang makan. Jadi gue punya tanggungan si Bun. Yaaa gue ga mau banyak ngeluarin energi lah. Gue suruh aja si Mabok bangunin si Bun. Kerjaan gue kelar. Trus gue jalan ke ruang makan sambil bawa minum yang telah disediakan. Pas kita bareng – bareng nyetel pertandingannya dah mulai. Dengan mata tertuju pada satu titik, yaitu bola yang ada di tivi. Ampe bosen gue, dari awal ampe pertandingan turun minum (jiah) belom juga ada gol. Pas pertengahan babak kedua gue kebelet boker (beneran ini). Berhubung wc gue lagi eror dan temen – temen lagi tidur, ya gue boker wc musholla. Walaupun jongkok, yang penting keluar. Tapi emang wc tu serem banget soalnya tu wc ga ad lampunya sama sekali, lampu terdekat pun ga ada. Yaa gue santai – santai aja. Pas dah plong, gue langsung buru – buru mengejar ketinggalan gue. Baru beberapa menit kata temen gue, Eto’o hampir cetak gol. Beuh dah seneng banget gue. Soalnya emang dari awal Real Madrid dah di gempur trus ampe semuanya cedera, eh ga ga bukan, ampe Barcelona hampir cetak gol. Ampe menit 80 belom ada gol juga dari keduanya. Nah ini yang paling gue tunggu, Kak Willyam pas itu dah ikut nonton juga. Dia juga penggemar Real Madrid. Gue satu – satunya penggemar Barcelona yang nonton (emang gue satu – satunya yang doyan Barca di SMAP). Nah ini dia, gol kemenangan yang bikin gue jingkrak – jingkrak ampe joged – joged diatas meja, ga ga gue ngarang. Sumpah itu dah buat gue kayak raja pas itu (bukan ian kasela). Beberapa menit kemudian, gue nambah jingkrak -jingkrak lagi. Kali ini bacot gue keluar semua dan tertuju pada Luthfi. Habis lah Luthfi pas itu. Itulah pengalaman pertama gue di SMAP untuk nonton bola.

Hiburan lainnya yang bisa menggembirakan adalah nonton di LC. Entah Lippo Cikarang ato Lippo City, pokoknya LC. Tapi belom bisa menghibur kita semua. Soalnya film – filmnya pada ga berkualitas. Isinya film Indonesia terus. Film di LC yang gw tonton tuh Sumpah ini Pocong. Manteb tuh film (buat anda berjiwa bokep dianjurkan). Sesekali gue orgasme di bioskop, astagfirullah! engga engga engga, gue cuma sesekali ketawa kecil bareng temen – temen. Apalagi pas itu Iman lagi baik nraktirin kita (kalo anak ini emang baik). Sebelumnya kita karaokean dulu di Inul Vista. Kita karaokean cuma bentar, soalnya balapan ma film. Kita karaokean isinya lagu ga jelas ampe lagu metal kayak Slipknot. Di dalem gw ketawa ga henti – henti. Dah lanjut ke nonton, kita pas itu ke pisah nontonnya. Vino ma Tiyo nonton Kambing Jantan, Gue, Igon, Hiero, Bagas, Iman, Simon, Andre, Vidi Yugoprawira Pati (Vidi), M. Irhamsyah (Iam/Irham), Andrew. Tuh film emang ada sedikit unsur vulgar, tapi menurut gue ga terlalu juga soalnya Jupe ga sampe buka baju disitu. Dah lah jangan ngomong yang ga bener. Abis nonton kita makan. Nah disini, gue ga ada duit critanya trus minta duit ke temen – temen, tapi sayangnya ga ada yang ngerespon. Terpaksa gue mengeluarkan uang yang tadinya ingin disisakan. Gue beli lah soto mie yang ga jelas. Nah Hiero critanya juga ga ada duit nih. Kalo dia bener – bener ga ada, oops aib orang. Trus Iman yang baik hati memberikan pempek yang ia beli ke Hiero. Tadinya Hiero malu – malu. Tapi kemauan hati ga bisa ke bendung. Dilahap lah satu pempek kulit satu sendok. Tanpa cukanya, Hiero memakannya. Nyam.. Nyam… Nyaaaam. Punya gue abis, yang Hiero makan pun abis. Trus Iman tiba – tiba bawa KFC. Beuh ternyata Iman nambah satu porsi lagi. Trus dengan cepat Hiero nyaut “Lah man, lo masih laper, kenapa ga yang ini aja yang diksih ke gue.” Nah pas itu juga lagi ujan deres. Di asrama gue lupa ngambil jemuran gue. Heuh dalem hati gue “Bangsat banget ni ujan sialan, tai, babi, brengsek, setan…. (jangan kebanyakan, ga baik).” Buru – buru gue nelpon ibu gue buat bawain baju, eh tapi gue baru inget, gue ga punya pulsa sama sekali. Akhirnya gue minjem sms dari hape Andrew. Beberapa menit kemudian ibu gue bales. Ibu gue bilang mo ngirimin baju, tapi bukan dia yang nganter melainkan supir gue. Tiba – tiba ibu gue nelpon. Bla bla bla panjang deh pokok intinya adalah supir gue bawa baju, eh kaos, celana pendek, ama kolor, oh ya ama kiriman pulsa sebesar Rp 50.000,00. Baru setelah M-Kios sms, ibu gue sms dan membawa kabar gembira. Disela – sela kata makanan dan yang lainnya, ada yang menyempil kata Pizza Hut. Wow! ini hal yang paling langka di SMAP. Di bawakan Pizza Hut seperti jalan – jalan ke surga (maaf terlalu lebay). Abis Pizza Hut ibu gue masih nawarin mo dibawain apaan. Gue sih cuma minta Happy Tos aja, gausa muluk – muluk. Eh pas supir gue mo beli malah ga ada. Jadinya gue dibawain kusuka. Trus gue pulang pake angkot ma temen seperti awal kita berangkat. Harganya sih kalo ampe LC 5ribu. Lanjut, pas nyampe di asrama terlihat ni asrama ga kena ujan. “Weh ga ujan nih kayaknya bob (panggilan gw).” Sahut Tinush. Langsung gue jawab “Yah curang dong.” Begonya gue, bukannya bersyukur malah bilang curang. Aneh, aneh gue emang orang aneh. Langsung gue lari ke jemuran. Ternyata eh ternyata, bukannya basah tapi belom kering. Emang ga sia – sia gue manggil bala bantuan dari Jakarta. Trus gue pun maen ke labkom ampe sore menuju maghrib. Gue ngabisin post gue yang blom selese dulu. Pas Maghrib, supir gue calling gue klo dia dah nyampe asrama. Langsung lah gue ambil baju, makanan, dan PIZZA (cheesy bites lho!). Hmm langsung lah temen – temen gue nyerbu tu pizza. Gue cuma dapet satu yang lainnya yang dapet Igon, Bagas, Hiero, Andre, Tinush, ama Ronny. Eh masih sisa satu potong ya? yaa berarti itu gue yang makan.

Tapi beberapa waktu lalu gue merasakan pesiar yang luar biasa selama dua hari. Pas itu gue ga IB soalnya lagi masa UTS. Berawal dari hari Sabtu. Ibu ma ayah gateng ke asrama jenguk gue. Ternyata eh ternyata, mereka ngajak gue makan di Country Club. Mumpung dompet gue juga makin tipis, ya untuk mengirit uang ya boleh – boleh saja.Gue pun minta ijin ma temen – temen. Trus kita janjian nanti mo ke LC nonton. Gue juga udah memkonfirmkan plan gue ke ortu. Akhirnya gue jalan ke Country Club. Trus gue makan. Gue makan sop buntut, ayah makan tongseng, nah ibu nih makanannya paling mantab, ibu makan bim bim bab. Tau ga bim bim bab? Bim bim bab itu makanan dari korea yang isinya nasi, sayur, ma telor trus di taro di kayak teko panas sama sekalian bumbunya juga. Cara makannya ya tinggal dikunyah trus telen, engga engga, gini awanyal kita harus ngaduk semua jadi satu yang dah ada dalem teko itu. Dah diaduk ya tinggal makan deh. Warnanya setelah diaduk jadi merah karena bumbunya. Rasanya hmm…. Maknyuss nya rek! Ada rasa khas koreanya gitu trus campuran nasi dengan sayurannya pun pas hmmm…. Yummy! (kok jadi wisata kuliner gini sih). Dah balik ke cerita awal. Makan gue lahap banget soalnya dah 2 minggu gue ga makan yang ginian. Makanan asrama kayak tai ga enak. Ya walaupun terkadang enak. Selesai makan ibu ngajak sholat. Trus ibu duluan yang sholat. Nah pas ibu gue sholat, langit tiba – tiba mo nangis padahal tadi pagi (emang masih pagi) ga mendung ato apa, malah cerah banget. Di benak gue terniang “Alamak! jemuran gue! walah walah, kacaaaaauuuu!” Langsung gue bilang ke ayah buat pulang ke asrama cepet. Tapi ibu belum balik juga. Beberapa saat kemudian ibu dateng dan nyuruh sholat.  Tapi suruhan ibu terpental begitu saja. Kami langsung buru – buru ke mobil. Pas ontheway ke mobil, hujan rintik – rintik turun dari atas langit bagaikan malaikat mikail lagi kencing (astagfirullah! ampuni hamba ya Allah). Sampe di asrama gue langsung lari secepat The Flash (boong itu) ke jemuran. Eh ternyata jemuran ku masih kering. ALHAMDULILLAH HIRABBIL ALAMIN! Hah puasnya hatiku. Abis itu gue ngajak temen – temen buat ngikut bareng ke LC. Tapi tujuan mereka ganti. Mereka berencana mo pergi ke Jakarta. Akhirnya kita pun mengganti tujuan ke Jakarta. Trus gue konfirmasi ke ortu, eh dibolehin. Lumayan irit ongkos jalan. Yaudah kami ber7 gue, Hiero, Igon, Bagas, Irham, Iman, Vidi. Trus kita berencana mo ke PIM. Sebelum pergi kita mengantisipasi dulu akibat kita jalan ke Jakarta, yaitu pulang telat karena kami berangkat jam 1an dan jam pesiar cuma sampe jam 8 teng, maksudnya jam 8 tepat.  Trus gue minta tolong ke ibu buat telepon dankorsis tecinta kita Bapak Ujang Sulaeman (tapi sekarang dah ga lagi). Ibu gue bilang kita mo jalan – jalan dalam rangka ultah gue yang belom lama berlalu. Hehe… Ide gue tuh. Akhirnya kita pun diberi hadiah pulang boleh sampe jam 9 paling telat. Selama perjalanan kami ngobrol dan tertawa bersama, tapi ortu ga ikutan. Ada lah dikit – dikit ngikut, tapi ga semua. Sesampai di PIM kami langsung keluar dari mobil. Irham, Iman, Bagas, Vidi keluar duluan karena duduknya di tengah, nah gue, Hiero, ma Igon yang di belakang engga dibukain kursi. Wah mo ditinggal gue. Untung ibu gue langsung bukain. Pas udah pada keluar terjadi suatu adegan hebat. Gue ma ibu gue saling hadep – hadepan trus di kasih deh gue uang 100rb perak. Asiiik! dapet honor gue. Pas gue ngumpul ma temen – temen, si Bagas ngomong “Eits, ada yang mengkilap warna biru tuh hahaha.” Ngiri tuh si Bagas, biasa anak asrama paling susah klo ngeliat yang namanya uang. Nyampe disana kita langsung jalan ke XXI, klo tadi jadi ke LC kita bakal nonton Pijat Atas Tekan Bawah, tapi film gituan emang ga mendidik. Untung kita ke PIM jadi bisa nonton film yang lebih elit, jadi kita sepakat buat nonton Whisper. Sebelum nonton temen – temen ngisi perut dulu. Karena gue udah makan jadi ga ngeluarin duit lagi. Yes!! Trus jadinya kita mencar, gue ma Irham beli tiket nonton, Vidi, Iman, Hiero, Bagas, Igon makan. Gue ma Irham beli tiket cepet langsung ke food court. Pas di food court kita cuma ketemu Hiero ma Igon. Ternyata mereka mencar juga. Iman, Vidi, ma Bagas jalan ke PIM 1 beli Wendy’s. Sesudah penyantap makanan yang di food court (termasuk gw) dah selese, kita rencana mo nyusul mereka ke Wendy’s, tapi pas kita telpon mereka mo ke food court PIM 2 secara XXInya kan di PIM 2. Akhirnya kita pun ketemuan di depan XXI trus masuk ke dalem XXI (iyalah). Trus karena filmnya masih mulai 10 menit lagi, yang lagi punya duit lansung beli koin game di XXI. Iman yang kantongnya lagi tebel (keisi ama kaen lap) beli koin cukup banyak. Dia sih ngincer maen maximum tune, berhubung tuh game emang selalu jadi primadona di setiap tempatnya, disini pun tempat duduknya terisi penuh sama barang, eh orang. Sori sori ngelawak dikit lah. Akhirnya dia milih maen time crisis 4 ajah. Temen – temen yang laen juga ikutan, tapi karena dompet sudah menipis yang disebabkan oleh beli tiket nonton jadi yaa mereka minta ke Iman ama Irham. Eh ga ke rasa kita dah di panggil buat masuk ke studio. Gue langsung cabut ke tempat jualan popcorn. Karena mo ngirit jadi gue cuma beli sprite harganya 12ribu. Emang kalo dipikir – pikir agak sedikit mahal, tapi disesuaikan dengan ukurannya lah. Ukurannya 2kali dari yang biasa, tapi isinya es semua (biasa penjual yang gamau rugi). Trus kita masuk ke studio dan nonton dengan seksama. Film ini emang top banget. Temen – temen gue aja ampe merinding, dikit. Ampe si Irham bilang “Kayaknya kita salah milih film deh, serem banget hahahaha!” Seru dah ni film. Ini film horor pertama gue klo nonton di bioskop. Klo di TV mah sering. Dah ga mempan horor – horor gituan ma gue. Lanjut! Abis nonton kita berniat maen di Fun World di PIM 1. Disana Hiero ma Iman langsung ngincer drum set yang di bwt game. Secara Hiero ma Iman tuh seneng maen drum .Kalo Iman emang drummer.  Sebenernya si Bagas juga drummer, tapi ga dapet giliran soalnya kartunya gantian. Gue juga ga dapet maen. Ada satu maenan yang semuanya maenin. Gamenya sih bentuk king kong gitu. Kita harus naro tangan kita di pegangannya. Pas dimulai pegangannya geter kenceng ampe tangan kita lemes. Klo tangan kita lepas berarti kita kalah. Klo kita bertahan sampe waktunya abis kita bakal dapet tiketnya banyak. Nah kita ngumpulin tiket disini. Pas kita dah dapet tiket banyak, langsung kita tuker ke counter. Kita tukerin tiketnya sama stiker dan permen. Satu orang dapet satu stiker dan kita sepakat buat nempelin stikernya di depan kamar masing – masing. Abis maen seru – seruan kita lansung cabut ke tempat makan. Awalnya kita mo ke J.co tapi penuh. Cuma Hiero, Bagas, ma Igon yang kesana. Hiero disana soalnya mo ngasih oleh – oleh buat sang cewek tercintanya. Ceweknya juga anak SMAP. Dia kakak kelas kami. Inisialnya T. Ga berani sebut, nanti dimarahin ma Hiero lagi. Selain mereka yang nongkrong di J.co, kami jalan – jalan keliling PIM 1 dan PIM 2. Pas lagi jalan di PIM 2, tiba – tiba Irham berhenti. Dia nyender di pinggiran trus sok – sokan ngeliat – ngeliat ke bawah. Ternyata dia berhenti karena liat foto gede isinya cewe bawa melon di dadanya (u know lah maksudnya). Dasar si Irham itu, anak bokep tulen! (padahal kami semua juga). Kami ketawa terbahak – bahak. Abis itu kita jalan ke Toys r us. Disana gue liat – liat action figure. Eh trus kita menemukan hal yang menawan. Kita dapet maenan buat ngejailin orang. Harganya memang wow semua. Trus Iman ngajak gue buat nemenin dia ambil ATM. Pas di ATM, gue nyamperin mereka yang lagi asik – asikan di J.co. Gue nyuruh mereka nyusul ke atas. Sesudah selesai kita, Iman ma gue, kembali ke atas. Di atas ada live band jazz. Kita nonton bentar. Trus ke dalem beli deh tuh satu bwt gatel – gatel, satu lagi buat rokok jadi bau. Setelah itu kita mikir siapa yang jadi korban. Trus kita dapet satu target. Namanya rahasia ya. Trus kita muleh deh ke asrama. Pulang kita di jemput ma Mas Mus, supir gue (lagi – lagi gue yang nyediain kendaraan). Disinilah Mas Mus unjuk gigi. Awalnya kita nyari dulu lagu yang pas. Kita pun sepakat buat denger lagu MCR yang album Black Parade. Nah pas di tol, si Hiero bilang “wes ayo dong Mas Musschumacer!” Maklum Hiero, Bagas, ma Igon dan pernah nyobain disupirin sama Mas Mus. Nah mulai deh uji nyali. Mas Mus langsung ngebut dengan caranya dia. Dia kelok – kelok dengan lihainya. Temen – temen langsung berteriakan. Seru banget dah. Klo disupirin Mas Mus sendirian mah bosen, tapi karena bareng temen- temen jadi asik. Apalagi sambil denger lagu MCR. Sesampenya di asrama, kita balik dengan leluasanya karena sudah izin. Pas kita balik, ada anak – anak yang dihukum tapi gatau kenapa. Mungkin karena mereka cabut ke warnet. Dan akhirnya gue tidur nyenyak, tapi sebelumnya gue nempelin stiker Fun World dulu di pintu kamar. Inilah pesiar terseru gue. Tapi ini baru hari pertama.

Di hari kedua ada acara yang hampir gue lupa. Untung temen – temen gue ngingetin. Ada 2 orang temen gue yang mau nraktir kita makan dan nonton. Tapi banyak temen gue yang gamau ikut. Padahal ini kesempatan langka makan enak sekaligus nonton. Tapi 2 orang ini hanya mengajak temen – temen kelas B aja. Sempet gue tanya yang kelas lain boleh ato engga, tapi jawabannya tidak mengenakan. Yang berulang tahun adalah Audy dan Cindy. Yang berminat ikut adalah gue, Daniel, Andre, Adam Imantaka (Adam), Ronny, Destra Bintang Perkasa (Destra), Simon, Shaine, Febrian, dan Ade (yang ga ke sebut maaf). Yang lain tidak ikut karena urusan masing – masing. Ada yang lebih mementingkan maen game online, ada juga yang ke gereja atau ke kursus. Yang paling aneh adalah alasannya Luthfi. Ia engak ikut karena takut lupa sholat. Mungkin dia katrok karena belum pernah liat mall yang sekarang isinya udah ada mushollanya. Setelah semua di kumpulkan oleh koordinator pengumpulan si Daniel. Dan akhirnya kita semua berangkat. Sebelumnya gue pamitan dulu ma anak – anak yang kurang hokin alias tidak ikut acara traktiran. Kita berencana makan dan nonton di MM. Si Audy dah nunggu disana. Trus kita naek angkot 33 ke tempat penyaluran TKI, eh bukan, ke tempat hmm… apa ya namanya? pokoknya tempat ngetemnya angkot yang mo k MM n Mega Bekasi. Nyampe disana kita langsung masuk ke angkotnya. Angkotnya gede, lumayan lah buat nampung Daniel, secara Daniel tuh orang terbesar di sekolahan. Daniel adalah keturunan baboon yang terdampar di Bukit Tinggi (enggalah ini cuma becanda, ya ga Niel?). Dia pinter, baek, pebasket handal, mcem – mcem deh. Smpe sekarang aja gue blom pernah liat marah. Nyampe di MM gue langsung teringat, ada seseorang yang pengen gue temuin. Namanya Puri Cynantya Andriana bisa di panggil Puri ato Sinta. Dia orangnya baik banget. Sampe – sampe gue terlena gara – gara dia (weiitttsss). Sampe sekarang gue belom pernah liat muka dia. Kalo liat di foto sering, tapi kalo ketemu langsung belom. Maklum dia temen chating gue (ah padahal dkit lagi dah bisa lbih dari temen). Awalnya sh temen chating biasa. Gue knal dia dari Tiyo. Pokoknya pnjang deh critanya, akhirnya merasakan cinta untuk pertama kalinya (smp udh blm y?). Trus gue tembak dia, namun apa mo dikata dia menolaknya karena dia lagi gamau punya pacar pasca putus ma Tiyo. Sebenernya kita saling menyayangi, cuma mo gimana lagi itu pilihan dia. Padahal dikit lagi tuh huh! Akhirnya gue pasrah aja ma Allah. Seharusnya bisa jadi pcaran gue yang perdana, tapi gue harus ikhlasin itu semua. Yaudah akhirnya kita jadi sahabat aja ga lebih. Dari ini semua gue dapet pelajaran, bahwa 1+1=2, oh bukan, bahwa cinta itu ga gampang. Walaupun dah saling sayang tapi itu tetep sulit. Mending gue belajar ekonomi daripada cinta. Dah lanjut lagi yang tadi. Gue sms Puri buat ngajak ketemuan, soalnya rumah dia kan di Bekasi jadi deket. Ini juga faktor gue belom ketemu ma dia. Eh pas gue tanya dia malah nolak mentah – mentah. Yaahhh padahal jarang – jarang momen kayak gini, tapi dianya gamau. Yaudah lah gue fokus ke ultah temen gue aja. Nah kita pun ditraktir makan ma Cindy. Kita makan KFC. Beuh sedep banget makan KFC gratis. Pasti temen – temen di asrama ngiri. Trus Audy dateng. Dia bawa cewe yang udah dia janjikan ke Andre. Andre pas ngeliat cewenya langsung ga minat. Eh diem – diem Simon langsung nyosor aja deketin dia. Bukannya Andre yang terpikat malah si Simon yang nafsu. Pas kita dah selese makan kita langsung cao ke Giant. Kita mo nonton disana. Pas nyampe sana kita bingung mo nonton apa. Dan akhirnya kita memilih mo nonton The Strangers. Sebelum nonton kita maen dulu di game corner XXI. Kita maen macem – macem disana. Dan yang pasti Maximum Tune tetep jadi primadona. Yang dapet kesempatan maen cuma Andre seorang. Yang lain maen tembak – tembakan. Nah waktunya nonton. Ini momen terpenting yang tak pernah terlupakan. Pas kita nonton sih kayaknya seru. Ternyata eh ternyata tuh film jelek bukan maen. Ga prologue ma endingnya. Ga jelas tuh orang dibunuh karena apa, ga jelas membunuh karena apa. Akhirnya kita pun memakai ini film buat lelucon anak kelas B. Nah saatnya pulang. Kita bingung mo pulang naek apa, untung Audy disini memang untuk di tumpangi. Kita pulang dulu kerumah Audy. Rumahnya gede, minimalis, keren dah. Kita disana nonton Heroes (bajakan). Pas jam 6 kita langsung cabut ke asrama, sebelumnya kita makan dulu di Japos. Dan lagi – lagi Audy yang bayarin, sebelumnya dia bayarin kita nonton. Makannya lumayan lah buat ngisi perut. Dan akhirnya kita sampe asrama dengan selamat dan waktunya tepat. Langsung deh gue ma Andre di ceng – cengin gara – gara makan gratis hari ini. Huh, enaknya makan gratis seharian. 

Nah inilah pesiar terbaikku sejauh ini. Mungkin laen kali ada yang lebih asik. Maaf bila ada kata – kata tak berkenan. Wassalamualaikum wr. wb.

 
4 Komentar

Posted by pada 04/09/2009 in SMA Presiden

 
 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.