RSS

IBEIBEIBE

17 Apr

Pas itu kita lagi ib. Hiero, Igon, Andrew, dan Adit sepakat buat nginep di rumah gue. Ibu gue pun setuju kalo temen – temen nginep di rumah. Akhirnya kita nginep di rumah gue. Kita pulang di anter ma Mas Mus, supir gue yang terobsesi dengan kebut – kebutan (sebenernya sih engga, gue lebay – lebayin aja), tapi emang dia doyang ngebut. Pas itu lagi ujan deres. Kita ngambil surat ib di kamar pembina. Ternyata Iman juga bawa temen – temen buat nginep di rumah dia. Vidi, Destra, Andre, dan Simon (yang ga kesebut maaf). Kita beda arah, Iman rumahnya di Bekasi, gue di Jakarta Pusat. Jauh banget jadi ga bisa jalan bareng. Trus kita dah dapet surat ib masing – masing, tapi kita ga ke satpam SMA soalnya lagi ujan. Jadi gini, sebelum ib kita harusnya minta tanda tangan satpam SMA, kalo engga ya gatau deh. Lanjut! Kita di mobil menikmati lajunya mobil yang sangat kencang yang di bawa oleh Mas Mus. Kecepatannya mencapai 120 km/jam. Cukup kencang kalo di laju di highway. Kita merasakan adrenalin kita melaju kencang saat itu. Udah kayak naik Tornado aja (padahal gue belom pernah naik). Rasanya kayak di puter – puter lah, seru!! Sebelumnya Albert udah pernah kena ginian. Dia hampir muntah soalnya saat itu pake mobil APV. Tapi Mas Mus kalo ngebut emang gila. Dia sebenernya belajar mobil otodidak. Dia awalnya jadi supir di material. Dia nyetir mobil truk punya material. Jadi so pasti dia ngebut terus, secara truknya bukan punya dia. Oke lanjut! Trus akhirnya kita nyampe di rumah gue yang daerah Cempaka Putih dengan waktu 1 jam kurang 5 menit. WOW! rekor baru yang di catat oleh Mas Mus dan dimasukan dalam Guiness Book World of Record, ga lah ga mungkin itu terjadi. Oke abis itu kita makan. Perut kita udah laper banget soalnya tadi di jalanan macet berat, eh kok beda ama informasi yang tadi ya? salah salah yang bener yang ini, sori pembacaku yang terhormat… Oke kita trus makan makanan yang udah disiapin ma nyokap gue. Tadinya si Adit pengen makan diluar, ngomongnya keras – keras lagi. Emang parah tuh anak. Trus kita makan sapo tahu ama ayam goreng mentega, nasi so pasti lah. Kita makan dengan nikmat, walaupun tadi Adit sempat “mengeluh”. Trus selese makan kita langsung bergegas ke TV tempat PS2 berada. Trus kita maen PES09. Wes ternyata yang bisa maen cuma gue, Hiero, ma Igon doang. Adit ma Andrew belom bisa maen, tapi mereka trus mencoba. Akhirnya kita bosen kecuali Adit ma Andrew. Mereka susah payah buat bisa maen PES09. Selain mereka, gue, Hiero, ma Igon, ngicer maen komputer buat maen internet. Adek gue langsung ke gusur. Adek gue namanya Refo Bagus Yudhanto, biasa dipanggil Refo. Dia gemuk padahal dulu dia ga gemuk sama sekali. Kuruuus bener dah. Tapi dia gendut karena terobsesi oleh gue. Pas itu kan gue punya kursi yang bisa naik turun. Kalo kita duduk di atasnya nanti kursinya bisa turun, nah si Refo dulu kalo naek di atasnya bukannya turun malah naek. Gue ngeliatnya dulu ampe ketawa. Dia kesel di ketawain terus, akhirnya dia mencoba untuk menggemukkan badan, namun dia salah cara, dia gemuk tidak sehat karena dia tidak suka dan tidak mau makan sayur dan buah. Itu yang membuat gue khawatir akan dia. Gue dah kasih tau berkali – kali, tapi dia tetep gamau. Padahal gue sayang banget ma dia, sayang dia enggak merespon dengan baik. Oke kembali ke jalan yang benar (lho?), kami langsung browsing facebook. Yang punya rumah sampe ga dapet maen. Hiero ma Igon maruk maennya bedua. Alhasil gue, si empunya rumah, eh engga yang punya rumah eyang gue, jadi gue cucu si empunya rumah harus nonton doang di kamar. Adek gue yang ke gusur cuma bisa nonton di kamar nyokap bokap. Waktu tidur tiba, Refo pun disuruh tidur. Kita tetap bermain seperti tadi. Gue ngecek 2 orang yang maen PS2. Andrew kalah 2-0 dari Adit. Trus gue cuma bisa bolak – balik ngeliatin mereka maen. Gue mo tidur juga males. Jadi gue cuma bolak – balik aja monoton kayak gitu. Trus klimaks ni malem pun terjadi. Igon hunting nyari video bokep. Trus Hiero nyaranin buat liat youporn. Beuh ternyata emang bener – bener edun tuh situs. Ampe seger kita ngeliatnya. Udah ah ga baik ngomong ginian, jangan ngomong ke siapa – siapa ya ssstttt! Lanjut lagi, gue pun tidur, Hiero pun tidur, Igon pun tidur. Tinggal 2 orang yang maen PS2. Kelanjutannya gimana gatau deh gue, wong gue dah tidur. Oke paginya kita sarapan trus maen lagi. Rencananya kita mo nonton Red Cliff 2 di MKG alias mol kelapa gading. Tapi HTMnya ga berkata baik ma kita, eh gue engga sih yang laen iya. Trus kita pun nonton di Lapiazza. HTMnya lebih murah dikit tapi ya berpengaruh lah ma kocek kita, kok kita lagi? yaudah lah anggep gue juga bokek. Nah setelah kita beli tiket, kita nyari tempat BL alias billiard. Gue sih belom bisa maen, tapi klo dicoba boleh lah. Trus kita maen patungan. Gue pun dengan berjalanannya waktu, gue bisa maen dengan sempurna, belom sempurna bener sih, bisa lah pokoknya. Trus kita nonton deh Red Cliff 2. Sumpah keren banget tuh film. Strategi dewa punya Zhuge Liang emang bikin hati gue luluh. Emang keren dah. Si Adit karena susah ngeliat subtitlenya jadi dia nonton sambil denger tuh bahasa mandarin berbacot. Hebat banget dia bisa ngedengerin dengan sempurna walau ada puisi – puisi yang dia ga bisa artiin. Oke lanjut, trus kita pun pulang. Nah pas kita nyampe di PS2, ada kejadian hebat. Andrew ngalahin Adit dengan skor 7-0. Wow! Hebat sekali! Baru semalam dia kalah, langsung Adit di bantai. Nah malam ini terjadi klimaks lagi, sekarang giliran Adit ma Andrew. Mereka liat youporn juga dengan seksama. Di saat yang lain lagi tertidur pulas, mereka mengambil kesempatan itu dengan baik. Sebenernya gue juga lagi tidur, cuma gue rada terbangun pas mereka lagi ribut. Gue ngintip – ngintip dikit. Eh emang bener mereka nonton miyabi ampe puyeng. Dah ga baik ah, aib – aib. Jangan bilang siapa – siapa ya plisss. Oke paginya kita sarapan lagi trus maen lagi. Sekarang Adit tidurnya lebih lama, gara – gara lemes tadi malem. Trus rencana kita hari ini adalah Gokart. Permainan yang mnguras tenaga dan menguras uang juga. Udah deh kita maen gokart di daerah Pancoran sono. Kita maen pantungan lagi. Eh engga deng kali ini bayar sendiri – sendiri. Jadi gini kalo kita beli 5 tiket dapet 1 tiket gratis. Soo kita maen ada satu tiket nganggur. Mas Mus udah diajakin tapi dia gamau. Yaudah the show mesti go on lah. Nah awal kita maen gue juara 3, Hiero juara 1, dan Igon juara 2. Sisanya cuma maenan doang. Trus kan ada tiket nganggur, nah akhirnya Adit yang dapetin tuh tiket. Dia men ma orang lain. Dia maen kayak setan. Orang lain di tindas se-enaknya. Dia tabrak – tabrakin orang lain. Kacau lah pokoknya. Trus kita ga puas maen cuma sekali. Kita pun beli lagi dan maen lagi. Nah disini terjadi hal yang paling menantang. Gue tabrakan ma Andrew dengan luka di betisnya dan gue cuma memar di paha. Emang ga adil, padahal bdan gue kan lebih gede so harusnya gue lebih kena luka yang lebih parah. Yaudah lah sudah terlanjur. Jadi gini reka ulangnya. Saat gue melaju dengan kecepatan tinggi di lintasan lurus, Andrew memotong jalan di lintasan lurus itu untuk ke pit stop dan menutupi jalan gue. Gue ga sempet ngelak, dia masalahnya motong dari jalur yang salah. Masa pembatas dia tabrak buat jadi jalan pintas. Lalu habislah dia di makan badan gue yang gede ini dengan kecepatan gokart yang hampir maksimal. Alhasil, 3 orang luka – luka dan 1 orang tewas (lho?). Ulang – ulang, alhasil badan Andrew remuk (alah lebay lagi). Alhasil badan Andrew kena luka gores di paha dan gue memar di kepala (kok nyambungnya ke kepala?) maksud saya di paha memarnya. Oke lanjut! Trus kita mesen minum, oya lupa si Adit maen lagi kan ada satu tiket nganggur lagi. Seperti di awal dia maen ugal – ugalan. Udah kayak tuh arena punya bokapnya aja. Maen bukannya fair malah fail (apa coba?). Orang ditabrak – tabrakin ma dia. Sehabis dia memakan korban lagi, kita beli minum. Disini Igon ngutang ke gue, gatau kenapa gue inget banget utang dia, tapi udah lunas sih. Selesai minum – minum, we back to dorm now! walaupun belom saatnya balik karena masih terlalu siang. Tapi ya sudah lah, ga ada kerjaan ini. Wes nyampe disana dengan waktu 1/2 jam, eh lebihan dikit lah (yang ini beneran), kita nyampe di asrama. Mesin APV digenjot sama Mas Mus nyampe kecepatan 110 km/jam. Maklum mesin APV ringkih. Coba pake Kijang ato apa lah, dia bisa nyampe 130an kali. Emang gila tuh orang, jaga jaraknya juga jago banget. Bener – bener mepet ma mobil depan. Ampe geregetan gue kalo disupirin dia, tapi sangat seru, kalo dimisalkan tuh kita kayak maen dufan gratis lah, kalo basah – basahannya tinggal mucratin air liur aja udah kayak arung jeram deh. Oke jadi ga jelas nih. Sesampainya disana kita kan wajib minta tanda tangan dulu ke satpam depan, nah kita kena semprot tuh gara – gara pas keluar ga di tanda tangan. Si satpam, gue lupa siapa soalnya, antara Pak Dawam, Pak Dwi, ato Pak Sadhi. Wong emang satpamnya cuma segitu (pas itu Pak Toto masih jadi pembina gahul). Hmm.. Tapi kalo ga salah yang jaga Pak Dwi deh. Oke trus akhirnya kita cuma dapet tanda tangan dateng doang, sisanya yo mboh! Trus kita suruh ngadep ke pembina soal kasus ini. Disana kamar pembina kita dapet sial. Yang piket hari itu adalah Pak Misran. Dia paling ga murah senyum, bisanya cuma ikut – ikutan doang, dan sebagainya lah yang jelek – jelek. Ada sih hal bagus tentang dia, tapi sampe sekarang kita belom nemu tuh. Lanjut, trus pastinya di kamar pembina kita kena semprot. Berbagai alasan yang ngaco sampe alasan yang fakta nan benar dia gamau ngasih dispensasi. Soo we got some exercise from Mr. Misran. Cuma gara – gara ga tanda tangan aja bisa kena lari 10 puteran. Cuma lari dari blok B sampe F doang sih. Yang lari cuma gue, Hiero, Igon ma Adit doang. Si Andrew ga kena lari soalnya dia lain perkara. Surat ib dia ketinggalan di rumah gue. Dia enak ga dapet hadiah dari si Misran babi. Sebenernya hubungan antara Misran ma Andrew kurang baik. Mereka sering bertengkar soal hal sepele. Misalnya mereka pernah adu bacot gara – gara Andrew ga bawa tas ke sekolah. “Heh Chondro! ke sekolah kok ga bawa tas!” Bacot Misran. Dengan tenang Andrew ngejawab “Ngapain pak! Saya dah pinter gini!” Misran langsung terdiam tak bisa berkata apa – apa. Yaa begini lah anak murid SMAP yang di didik oleh pembina tukang ngomel. Dikit – dikit marah, dikit – dikit ngomel. Kayak anak tuh selalu salah tanpa ada kebenaran di hatinya. Untung sekarang dah ganti dankorsis. Lumayan kita bisa nyantai dan lebih disiplin dari sebelumnya yang dibina Pak Ujang. Sekarang Pak Edi lebih enak dan lebih baik, insyaallah. Oke ke pokok masalah awal, jadi setelah kita kena hukum kita harus balik ke pos satpam buat nanda tanganin surat ib. Andrew juga kena lari, tapi ga sebanyak kita. Curang lo!! Yang lebih menggelegarnya lagi, Bagas yang pas pulang nebeng gue dan ga nanda tanganin waktu kelaur, dia malah dapet tanda tngan dari satpam. Hmm… Betapa curangnya, masa gara – gara rame aja ga dapet tanda tangan. Bilang aja males pak! Oke hari ini berakhir disini. Sisanya ga asik cuma apel trus bobo, udah. Oke lain kali gue kasih cerita yang baru. Salam Zuupeerr!

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada 04/17/2009 in SMA Presiden

 

2 responses to “IBEIBEIBE

  1. Puri

    04/17/2009 at 4:09 PM

    paraah!. ga usah bilang bilang tapi di tulis di blog. kacau lo za. ngasih saran dikit, kalo mau lebay mending jangan setengah setengah. lebay lebay sekalian. hehehehe

     
  2. Igon

    04/18/2009 at 5:44 PM

    hahaha hunting bokep jg di tulis pas IB yg ini emang seru bgt ! cadas nice work !

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: