RSS

Maen Smackdown

21 Apr

Awalnya maen pesawat – pesawatan, maklum mau mengenang masa kecil. Gue ma adek gue maen seperti biasa kayak dulu – dulu. Ya gitu sok – sokan nyetir pesawat trus diserang musuh trus nabrak trus mati trus berkhayal ke surga. Dalam imajinasi kita ni pesawat berisi macam – macam peralatan yang aneh – aneh. Dari setir pesawat yang bisa bikin tu pesawat berubah jadi robot sampe pembuat makanan siap saji yang bisa bikin caviar dalam bentuk yang masih segar. Dalam ceritanya kami lagi diserang ma musuh, tapi gue masih tertidur pulas. Adek gue coba bangunin gue, tapi ga bisa. Akhirnya dia milih jalan pintas. Dia usap – usap pentil toket gue. Alhasil gue terbangun karena geli (padahal ga tidur beneran). Dia langsung laporan kalo pesawatnya lagi diserang. Tanpa langsung berpikir panjang gue langsung ngelempar dia keluar pesawat. Dia langsung teriak “pengkhianat!!”. Entah apa yang ada dipikiran gue, yang penting ni maenan bisa seru aja. Karena kesepian di pesawat (cie kesepian nih), gue ikutan terjun keluar kapal. Di luar pesawat sudah menunggu kasur yang letaknya dibawah kasur yang dijadikan pesawat super canggih milik kakak beradik dari Gamal dan Ade yang diciptakan sendiri dengan mesin Tremec TR-3650, 5 transmisi manual, turbo charge, nitrous oxide (ribet amat ya?). Yaudah pokoknya pesawat imajinasi kami. Akhirnya kami sama – sama terjun guling ke kasur bawah. Trus kita pura – pura berbaring mati di kasur bawah. Adek gue bangun duluan. Sayangnya gue ga ikut bangun karena dah pewe ma posisinya. Eh bukannya pergi, adek gue ngelanjutin berantem. Dia gebuk gue pake bantal. Gue pura – pura sakit (walaupun emang agak sakit). Kita malah jadi maen smackdown di kasur. Gue masih terkapar karena dipukul pake bantal yang kami anggap sebagai kursi. Gue trus dipukul – pukul ma dia. Sesekali dia nendang gue. Bahkan sesekali dia nginjek pala gue yang botak ini. Gue ga ngelak sama sekali, males soalnya. Biarin aja dia seneng sendiri. Tapi pas gue udah mulai fit baru gue bertindak, tapi tetep aja sambil tiduran. Pas dia nendang gue, gue bales nendang ke kakinya. Beradu tuh kaki. Tapi siapa yang menang? jelas gue lah yang menang. Kaki anak kelas satu SMA ama kaki anak kelas lima SD kok diadu. Trus dia ngangkat kaki gue. Niatnya sih mo di boston crab. Anda tau boston crab? kalo tidak yaudah karena saya juga gatau. Engga, gue tau kok. Boston crab itu gerakan memiting kaki yang ada dalam wrestling. Kaki korban di pegang dan di tahan oleh tangan pelaku. Tubuh korban dalam posisi tengkurep. Tau tengkurep ga? bahasa jawa sih soalnya. Hmm… bahasa Indonesianya apa ya? hmm… Pokoknya tiduran dengan badan ngadep bawah, gitulah. Maaf saya soalnya tinggal dilingkungan keluarga yang berbahasa jawa setiap hari, jadi harap maklum yo. Oke lanjut! Pas adek gue mau nengkurepin gue, gue langsung nendang mukanya yang imut – imut. “Buak!!” Dia kepental sampe jungkir balik. Tapi posisi gue masih tidur. Biasanya sih gue sampe ngebanting – banting dia. Mulai dari F-U punya John Cena sampe Powerbomb yang paling susah. Kenapa powerbomb susah? karena ngangkat adek gue berat banget. Beratnya aj sekarang dah 53 kilo. Trus dia nyerang lagi pake kursi imajinasi alias bantal. Pas dia lagi lari, gue selengkat kakinya sampe jatoh. Jatohnya keren kayak pemain sepakbola yang lebay kalo lagi diving. Trus dia bangun lagi sekarang dia pake bacin (bahasa kerennya, katanya) alias bantal cinta karena bentuknya yang panjang. Kita mengimajinasikannya seperti meja. Dia mukul gua pake itu, tapi gue gamau kalah. Gue bales pake palu alias guling. “Buk!!” Seluruh debu keluar dari barang – barang itu dan ini adalah kelemahan gue. Maklum gue asma dan sinusitis. Tapi asmanya parahan adek gue. Muka gue udah terasa masam. Penuh debu. Tapi the show must go on. Gue makin murtad, eh murka maksudnya. Sekarang gue bales dia dengan DDT. Ada yang tau DDT? kalo tau bagus, kalo engga yaudah cari tau sendiri. Adek gue pura – pura terkapar. Gue kembali tiduran. Eh tiba – tiba dia bangun. Langsung deh gue di “refo of pain” sama dia. Ini gerakan yang dia buat sendiri. Jadi kaki kanan ma kaki kiri di lipet. Kaki kanan dimasukin di belakang dengkul, trus kaki kirinya dilipet ke atas. Nah trus di teken kaki kiri pake pantat alias di dudukin. Kalo mo coba silahkan, tapi anda harus punya nyali karena ini sangat terasa sakit. Tapi gue yang udah sering digituin langsung ngelak, gue tau cara ngindarin ni gerakan. Yaudah pertandingan yang kami anggap TLC ini usai dengan tanda ibu gue nyuruh udahan. TLC adalah Table, Ladder, and Chair. Ini suatu pertandingan yang ada di WWE. Semua adegan ini aman bagi semua kalangan kecuali balita dan bayi yang belum tau kewaspadaan karena adegan ini di alasi oleh kasur tebal yang dibuat oleh Romance yang dibeli di Jakartafair pada tahun 2007 dengan harga yang gue gatau atas nama bapak Gamal (lengkapnya). Gue biasa maen ginian ma adek gue. Buat olahraga sekaligus mempermatang taekwondo gue yang udah vakum selama lebih dari 5 tahun (apa hubungannya ma taekwondo). Biasanya juga gue nyiksa adek gue lebih parah dari ini. Biasanya gue piting palanya trus gue cubit – cubitin deh pipinya yang tembem itu. Adek gue ngegemesin banget sih. Maka dari itu gue sering jailin dia. Tapi klo urusan maen smackdown dia duluan yang ngajak, gue cuma ikutan aja. Adek gue maniak banget ma WWE. Dia suka ngeliat videonya di youtube. Dari pertandingan livenya sampe promonya. Ya gue harap maklum lah, gue awalnya yang ngajarin dari awal WWE disiarin di Lativi sampe Lativi berubah jadi TVOne. GUe dulu ngikutin banget sampe Unforgiven pas John Cena menang lawan Edge trus dapet WWE Champions di pertandingan TLC. Gue inget banget pas Edge di F-U sama John cena ke bawah ring dan di bawah ring udah nunggu meja 3 tingkat. Pertandingan ini ga ad dq atau disqualification. Udah ah kalo tentang WWE kami berdua cukup jago kalo diajak cerdas cermat tentang WWE. Oke itu aja yang gue kasih tau. Nanti kalo ada yang lebih parah gue kasih tau lagi. Daaaahhh

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada 04/21/2009 in Uncategorized

 

2 responses to “Maen Smackdown

  1. puri

    04/22/2009 at 1:38 PM

    kacau amat. parah tuh. ckckck kompak banget ya kakak ade. hahaha.

     
  2. Hana

    04/23/2009 at 12:18 AM

    Hahaha.
    Gk adk gk kk sama sama lucu.
    Hahaha.

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: