RSS

Transfer ke Washington State University

20 Agu

Udah lama ga updet lagi nih di blog. Sekalinya updet gue udah di Pullman deh. Oke ceritanya lumayan panjang, tapi ga sepanjang Harry Potter kok yang sampe 7 buku. Dari dulu gue mau ngambil major Food Science, ato mungkin di Indonesia sering dibilang teknologi pangan. Engga dari dulu juga sih, berawal dari kegalauan gue mencari jati diri untuk masa depan. Awal gue mau masuk teknik kimia. Dan tujuan gue ITB. Ortu udah ngasih kebebasan buat gue buat kemana nantinya gue melanjutkan studi, termasuk studi ke luar negeri. Gue dengan amat sangat bijaksana memilih ITB karena, katanya, biaya sekolah bisa murah. Jadi gue berusaha buat banting tulang buat mencapai situ. Tapi gue memang masih ada keinginan buat studi ke luar negeri. Awal juga ga kebayang bisa nyentuh tanah Amerika. Oke lanjut ke cerita awal. Tapi gue mikirnya itu teknik kimia ada hubungannya sama makanan. Pas gue uwek-uwek kesana-kemari, makanannya itu cuma sedikit banget, sedangkan gue ga terlalu suka sama gas metane ato bensin. Ya, teknik kimia itu lebih kearah kimia karbon. Yah gue emang seneng kimia, gue juga ngerti karbon-karbon begituan, tapi gue merasa gue kurang sreg sama karbon-karbon yang menghasilkan reaksi kalo dibakar. Dan gue bertemu Pak Darwin, guru PKN gue, sekaligus guru BK tempat konsultasi buat kuliah. Guru BK nya bukan buat gaji, cuma buat informasi ke siswa. Kalo guru BK nya yang asli… Yah jangan ditanya deh, nongol aja ga pernah. Tes psikotes juga setengah-setengah. Kayak kopi torabika dong, susunya full ga setengah-setengah. Eh maaf jadi iklan, btw lama ga liat iklan Indonesia. Lanjut lagi. Gue konsultasi ke Pak Darwin, “Pak, saya mau teknik kimia tapi tekniknya lebih ke arah makanan pak, gimana ya?” Dia jawab, “Ah kamu maunya apa dong bwikikikiikik.” Itu tawa khasnya dia. Dia nganjurin gue buat ambil teknologi pangan. Dia tawarin IPB ato UNPAD. Nah dari situ gue udh ada gambaran nih. Dan hati gue terasa membara setelah tau jurusan itu. Pulang dari asrama gue langsung bilang ke ortu kalo gue mau jurusan itu. Gue juga ngasi option dua university itu. Ortu agak kurang yakin, tapi gue udah terlalu bersemangat. Akhirnya gue nanya temen bokap gue yang kerja di bank. Mungkin dia tau antara dua itu yg lebih sering dapet tawaran kerja yang mana, dan dia bilang IPB. Oke semangat gue makin berkobar masuk IPB. Tapi tetep ortu ga yakin sama pilihan gue. Sempet cekcok tuh disitu. Akhirnya ortu ngasih penjelasan, “kalo bisa yang lebih bagus, kenapa engga.” Yah memang IPB terkenal dengan Institut Perbankan Bogor, bukan Pertanian. Udah ada contoh dari keluarga gue. Om dan tante gue ada yang lulusan IPB. Mereka berkarir dibidang yang sangat jauh dari ilmu yang mereka pelajari. Mereka belajar kedokteran hewan, tapi hasilnya jadi kerja di asuransi. So I clearly know why my parents not sure about my decision. Dan pilihan gue jatuh di Amerika.

Yah UAB bukan pilihan pertama gue. Ada beberapa offer dari Mr. Kurniawan, btw dia yang bantu gue ke amerika. Dan UAB yang termurah dari yang lain. Murah murahnya amerika, tetep masih murah Indonesia. Tapi ortu udah kasih lampu hijau ya kenapa ga diambil. Awal gue ngejar UAB juga karena dia yang ngasih I-20 pertama kali. I-20 ini surat untuk mengajukan visa, surat ini tanda bahwa kita udah diterima oleh institusi pendidikan. Dan gue juga mau ngambil summer classes. Karena waktu udah mepet juga ya jadi masuk situ dulu. Tapi di UAB ga ada Food Science. Nah ini yang jadi masalah. Kalo di UAB ada food science sih gue bakal tetep disana. Udah pewe sih. Setelah cari-mencari University yang ada gue Food Science nya, akhirnya pilihan kita jatuh ke Washington State University.

Dan sekarang gue udah di WSU. Tempatnya nyaman banget buat belajar. Jauh dari kerumunan. Ga kayak UAB yang di downtown kota terbesar di Alabama. Pullman hanya kota kecil yang setengahnya adalah University. Adem disini, ga kayak Birmingham. Saljunya pun ga tahan, menurut berita begitu. Transcript gue udah ditransfer semua. Lumayan kan jadinya udah nyicil 6 credits. Oiya bagi yang hanya mengenal SKS, credit hours sama kayak SKS. Kebanyakan kelas bernilai 3 credits. Gue sendiri merasa nyaman pindah di Pullman. Kotanya aman. Dan yang paling gue seneng, ada mesjid deket dan orang-orangnya ramah-ramah. Gue juga menemukan satu orang Indonesia yang Islam dan dia berkeluarga. Keluarganya tinggal di Pullman juga. Gue ga sabar buat masuk kuliah. Lumayan padet jadwalnya tapi mudah-mudahan menikmati.

Bagi kawan-kawan yang masih bingung akan pilihan hidup. Janganlah menyerah. Cari yang apa kalian seneng. Jangan ikutin orangtua. Jujur orang tua gue ngasih gue kebebasan. Bahkan mereka gatau apa itu Food Science. Gue sendiri juga masih ingin mencari tahu, makanya gue pilih ini. Dan karena passion gue ada di makanan. Kadang kita ga menyangka hobby bisa jadi pekerjaan. Yah itu terjadi kok. Musisi, atlet, seniman, smuanya kan berawal dari hobby. Yah kebanyakan kita terhalau oleh orang tua. Gue patut bersyukur bisa memilih jalan gue sendiri, walaupun juga gue masih belom jelas jalan yang gue ambil, tapi gue udah merasa senang berada di jalan ini. Kawan, janganlah menyerah mencapai yang kau inginkan. Inget, memang sukses belum tentu uang akan ikut berjalan, tapi kalo kalian mengikuti apa kata hati, kalian akan mendapat kesenangan bekerja nantinya. Jangan takut miskin, orang miskin ada rejekinya juga kok. Tuhan udah ngatur itu. Asal berani ambil resiko, kalian bakal mendapat hal yang lebih besar dari yang kalian bayangkan. Kalo dibilang, tinggal sendiri di amerika tanpa keluarga itu resiko tinggi loh. Tapi gue menemukan kesenangan sendiri disini. Dan gue yakin, setelah lulus dari sini gue bakal bisa lebih dari bokap gue, btw itu cita-cita gue. Bisa lebih dari ayah. Jadi kalian yang masih bingung pilihannya salah apa engga, ga usah takut. Asal kalian denger kata hati kalian dan berani ambil resiko, dijamin deh sukses menunggu dan keran uang siap. Gampang kok cari yang sesuai dengan hati, pasti ada deh satu ato dua hal yang bikin lo curious banget buat ngerjainnya ato menelaahnya ato mencari tahu tentangnya, nah itu kata hati lo.

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 08/20/2011 in University

 

One response to “Transfer ke Washington State University

  1. dede abdul rahman

    06/08/2012 at 11:08 AM

    so nice

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: