RSS

Arsip Kategori: Liburan kelas 12 UN

Dufan 2

Lagi – lagi liburan. Bingung gue mo ngapain kalo lagi liburan gini. Mana adek lagi pekul/pekan ulangan. Trus gue disuruh nyokap belajar. Sampe marah – marah dia nyuruh gue belajar. Serem banget, gue ga tega, lagi sakit gitu disuruh marah – marah. Tapi Hari Senin kemaren berbeda. gue, Andrew, Iman, Hiero, ma Igon dah janjian buat maen ke Dufan (lagi). Kali ini kita ke Dufan dalam rangka ultah Iman yang udah lama lewat ama ultah Hiero yang baru aja lewat. Sebenernya kita ngajak Irham, tapi dia ga dibolehin ma bokapnya. Trus kita ngajak Vidi, tapi rumahnya kejauhan di Bogor. Yaudah deh kita cuma ber5 aja. Andrew nyampe duluan di Dufan dengan waktu yang udah kita sepakati jam 11. Trus gue dateng, bingung ga ad siapa – siapa. Gue telpon Andrew ga bsa, telpon Iman ga diangkat – angkat, telpon Igon dia ga jelas ngomong apa dan sama siapa, telpon Hiero dia lagi di jalan. Akhirnya gue ketemua ma Andrew yang lagi nyeberang jalan mo ke parkiran. Gue panggil dan dia nengok, tapi dia malah ngelanjutin jalannya dan dia bilang “bentar bentar”. Trus kita ngobrol – ngobrol. Tau tuh ngomongin apa. Trus kita ke Starbucks buat nungguin mereka. Gue telpon Iman, dia katanya lagi nunggu Igon. Gue telpon Hiero, katanya dia juga lagi nungguin Igon. Kok jadi nunggu – nungguan gini? Ah tau tuh mereka, yng penting nyampe trus maen. Akhirnya mereka dateng dan udah bawa tiket. Lho kok cuma 3? Padahal Iman katanya mo bayarin tiket dufan. Eh ternyata bayar ndiri – ndiri. Yaudah gue ma Andrew beli dulu. Untung dufan sepi. Ga ad sama sekali antrian di loket. Akhirnya kita masuk deh ke Dufan. Inceran kita pertama adalah Kora – Kora (lagi). Masih rame kayak kemaren kita ke Dufan. Padahal ini udah termasuk sepinya dufan. Naek deh kita berlima. Mereka pada duduk di kedua dari belakang. Gue? gue mau nyari tantangan baru, gue duduk di paling belakang. Gue selama ini dan terpecahkan kemaren, gue baru naek Kora – kora 2 kali. Makanya gue pengen nyari tantangan baru. Padahal dulu gue penakut banget. Waktu naek Kora – Kora pertama kali, kalo ga salah kelas 1 smp, hmm.. Iya ga ya, pokoknya pas seblum ada Tornado, gue takutnyaaaaa minta ampun. Tangan gue ampe keram megangin pengamannya, padahal gue duduk di tengah – tengah. Nah kalo kali ini gue udah berkembang adrenalinnya. Duduk dimana pun gue jabanin, asalkan jangan duduk di operatornya aja, ngbosenin malah. Gue duduk di belakang sendirian. Ada sih orang lain. Temen – temen pada duduk di depan gue. Kereta pun berangkat, eh kapal deng. Gue santai banget abisnya rasanya cuma kayak jantungnya digoyang – goyangin gitu. Pas aga akhir – akhir gue nyoba berdiri dan ternyata seru. Hiero ma Igon  juga nyoba. Huh akhirnya selese, padahal mo lagi. Dah lanjut lagi kita jalan. Kita pun ke Tornado (lagi, rutenya hampir sma kayak kemaren). Iman ga ikut naek, dia ga berani naek. Ah Iman jangan jadi pecundang dong. Kita naek eh sepi banget Tornadonya. Ga ad antrian sama sekali yang di bagian belakang. Langsung deh kita serbu. Beuh asik tenan. Sayang Iman ga berani. Trus kita lanjut lagi ke Ombang – Ambing.

Nah disini ada kejadian. Pas naek Ombang – Ambing, Iman mual banget. Untung jackpotnya belom keluar. Langsung kita duduk biar Iman ga mual. Eh pas gue ma Hiero maen sama pelancong dari SMAP yang berbeda jurusan, Iman mengeluarkan jackpotnya di pohon. Huh, Ombang – Ambing membawa bencana. Trus kita ke McD buat makan sekalian nyari toilet buat buang jackpot. Yang laen pada beli PaHe 4 di McD. Gue rakus sndiri, beli PaHe berapa ya?? pokoknya yang isinya BigMac. Ga rakus sih cuma mahal sendiri. Ini baru prtama kalinya gue ngeluarin uang kebanyakan. Abis makan kita nyari maenan yang seru lagi. Nah yang deket situ Perang Bintang. Mumpung sepi. Walaupun cuma maen skor – skoran tapi lumayan buat ngadem. Abis ntuh kita langsung ke Halilintar. Iman ga mau ikut lagi. Yaudah kita duluan maen ber4. Kita duduk di paling belakang. Beuh rasanya kayak dilempar coy. Seru abis!! Iman kita udah bujuk biar ngikut, tapi tetep ga mau. Yaudah kita ke Arung Jeram yang pas ke Dufan sebelumnya kita ga maen. Kita basah – basahan disana. Udah ngindar sebisa mungkin tapi nothing.  Semua basah kuyup. Abis ntuh kita maen Halilintar lagi buat ngeringin baju. Posisi kita sama kayak tadi. Trus pas udah selesai, si Iman kemakan sama bujuk rayu kita. Ikut lah dia naek lagi. Kali ini Igon ma Andrew duduk di depan dan sisanya di belakang. Iman langsung menikmati permainan. Kayak zat adiktif gitu. Tapi kita nyari maenan lain, waktu soalnya takut kejadian kemaren terulang kembali. Kita kan gamau kayak kedelai eh keledai. Kita trus mo ke Niagara, eh disana atrean panjang amir. Ga jadi deh. Kita trus maen Kora – Kora lagi. Iman ikut. Kali ini kita semua di kedua dari belakang, bukan karena cupu tapi emang ga dapet. Disini kita mulai beratraksi. Kita semua nyoba berdiri n lepas tangan. Wes ternyata asik juga. Serasa terbang. Untung perut gue gede jadi amat prut keganjel ama pengaman. Kita trus mo naek lagi kali ini bener  – bener sepi (yang tadi juga sih). Kita dapet masing – masing 2 di kiri 2 di kanan. satu lagi mana? Iman ga berani kali ini. Sebelum naek kita liat orang India atraksi lebih asik dari kita. Dia berdiri terus sambil pegangan besi yang ada dia atas kapal. Pas akhir – akhir dia malah naekin satu kaki ke kursi. India – india ckckck. Nah kita maen deh. Saut – sautan kita. Gue ma Hiero vs Igon ma Andrew. Gue serasa melayang, kaki udah ga napak bawahannya. Igon mulai ketakutan. Dia ngumpet di belakang Andrew. Kita masih berdiri terus ampe acara makan malam usai (lho? lho?). Abis itu kita ke Istabon alias Istana Boneka. Gue langsung tiduran aja di kapal. Andrew yang ekstrim. Dia keluar kapal trus jalan – jalan diluar. Eh pas lagi kayak gitu tiba – tiba lagu berhenti, kapal ga gerak, trus ada boneka yang berubah jadi Chucky, ga lah itu ilusi, klo pun ada mo jadi Chucky ga ad boneka yang se ganteng Chucky (yaelah). Trus masnya bilang lewat operator “Bagi pengujung Istana Boneka harap duduk manis di kapal, terima kasih”. Wes Andrew langsung ditegor dan kita kaget bukan kepalang. Bukan karena Andrew ditegor tapi gara – gara kentut gue suaranya lebih nyaring daripada musiknya, enggalah kentut gue ngebass kok. usai menikmati AC Istana Boneka kita mo ke Alap – Alap mumpung sepi dan operatornya masih sama yang kayak tadi. Operatornya tuh ngetawain leluconnya sendiri. Kita ketawa bukan karena leluconnya tapi karena ketawanya yang berlebihan. Sebelum berangkat dia pasti ngomong “Inget saran saya, yang takut senyum aja. Kereta jurusan blok m jalan “ning nong”….. “ning nong” dua kali hehahehaheha!!” ketawanya kayak cekikikan gitu. Abis itu Igon pengen ke Extreme Log tapi waktu berkata lain. Akhirnya impian kita ke Niagara terwujud. Kita naek sambil buka baju buat bikin sensasi. Buka baju deh kita “ceples!!!” Airnya nyiprat kemana – mana. Kita mo ngulang lagi, tapi kita harus muter lagi padahal kosong gitu. Kita akhirnya jadi last ride. Jalan dengan buka baju lagi. “Byuuurrr!!!” segeeerrrr!! nikmat! Pulang deh soalnya Dufan dah tutup. Hari ini tidak ada photo session. Kita males soalnya. Oya nanti gue ceritain lagi hal yang lebih seru dari ini tapi tunggu aja ya. Mood belom seluruhnya terisi sih. Bye

 
6 Komentar

Ditulis oleh pada 05/05/2009 in Liburan kelas 12 UN

 

Barca seri 2-2

Gue udah berencana buat nonton pertadingan Barcelona nanti malem lawan Valencia di Estadio Mestalla, gue sih nontonnya di rumah. Sebelumnya gue makan di Marche sama keluarga gue. Gila makanannya mahal – mahal banget. Sumpah calamary aja 57ribu+. Tau lah plus artinya apa. Sebagai warga negara Indonesia yang baik pasti tau. Gue cuma beli calamary, half roasted chicken, crepes vanilla custard, oya sama baked potato buat kenyangin. Makan disini modelnya beda dari yang lain. Jadi setiap orang dikasih kertas yang gunanya untuk dicap agar mengetahui apa aja yang kita dah pesen. Adek gue makannya paling bnyak. Abis mesen crepes dia mesen es krim lagi. Pantesan gendut dia (ga sadar diri gue). Kita makan jadi kepikiran terus. Yang ini mahal ga ya, murah ga, enak ga, lezat ga, bau ga, macem – macem dah. Akhirnya kita pulang juga. Ga kerasa ternyata udah malem banget, Plaza Senayan pun udah tutup (Marche ada di Plaza Senayan). Pas mo keluar parkir, inilah klimaksnya. Macet banget mo keluar doang. Butuh sejam sendiri buat keluar aja. Bokap yang nyetir udah ngantuk pula, membuat perjalanan ini jadi asik. Pas udah keluar dari lingkaran setan (soalnya puteran di fx ma di keluaran plaza senayan macet bgt, jdi lingkaran setan deh), bokap langsung melaju mobil walaupun dia ngantuk. Ibu gue yang sensitif gara – gara dia kena kanker (klo sensitifny sih gara – gra obat kemotheraphy), langsung ga kuat. Akhirnya mereka tukeran. Sekarang nyupirnya jadi santai. Kalo secara keseluruhan bokap nyokap gue adalah pengebut handal. Bokap dulu pernah ikut kayak semacam rally gitu, kalo nyokap turunan dari bokap. Tapi sekarang bokap malah nyetirnya lamban gara – gara selalu di supirin, kalo nyokap masih lumayan cuma dia bisanya automatic karena tangan kirinya ga kuat mindahin gigi. Saat mereka ga ada, Mas Mus lah yang menggantikan mereka untuk slalom di jalan. Akhirnya nyampe rumah juga. Dikamar udah ada tante Andrin yang capek abis jaga stand di Inacraft. Mereka pun tidur. Semua tidur, tinggal gue yang belom. Gue udah niat banget soalnya. Kalo ada pertandingan Barca yang gue bisa nonton, pkoknya gue wajib nonton. Biar ga tidur gue bingung nih mo ngpain. Gonta – ganti channel ga ada yang bagus. Ada juga angling dharma di indosiar. Trus gue nemu film yang pas. Goal 2 : Living the dream, pas banget ma kehidupan gue (lho?). Sayangnya ni film tentang Real Madrid sih. Awalnya ga niat nonton, tapi yaudah lah dari pada nonton angling dharma. Goal2 selesai, Barca pun mulai. Langsung pindah gue ke kamar buat nonton soalnya kalo nonton bola harus pake antena, decodernya ga include ma pertandingan bola. Bukan ga include sih, emang ga tersedia. Nonton deh gue. Menit – menit awal Barca nyerang terus dan akhirnya gol. Messi nyetak gol dengan enaknya. Berawal dari operan Messi ke Iniesta yang langsung menusuk ke pinggir gawang, lalu Iniesta ngoper balik ke Messi langsung deh dia tendang. Pas menit 43 terjadi nightmare buat Barca. Gol pertama buat Valencia. kalo ga salah yang nyetak tuh Villa deh eh tapi gatau. Gue cek dulu. Oh salah yang golin Maduro. Inget – inget gue, ini berawal dari cornet, eh corner trus kena badan Maduro, eh ga ada yang jaga di depan gawang, gol deh. Trus bru berselang 3 menit Pablo Hernandez dengan kecepatannya melewati Puyol ma Alves trus ngelabui kiper gol deh. Gue dah grogi aja. Bisa abis gue di cengin ma Luthfi, tapi gue tetep optimis. Gue tau Bara punya jurus ampuh. Babak kedua mulai. Gue udah make berbagai macam doa. Dari Alfatihah ampe Annas. Dari doa mo berwudhu sampe doa doain mayat. Ampe pertengahan babak belom juga adaq yang gol. Henry ma Gudjohsen masuk gantiin Keita ma Xavi. Ini dah kayak tim inti aja cuma kurang Xavi doang. Gempuran demi gempuran dilancarkan ma Barca, tapi belom juga ada gol. Akhirnya di menit 86 kebuntuan ini usai. Henry nyetak gol dari bola muntah dari kiper. Freekicknya Messi ditonjok ma kipernya trus Henry ambil dan gol. Huh! langsung seger gue. Adrenalin gue turun. Ancaman Luthfi pun tidak membayangi. Dengan skor akhir 2-2. Seblumnya di Camp Nou Barca menang lawan Valencia 4-0. Pokoknya jangan kalah aja. Udah dulu aja ya mo balik asrama nih. Kayaknya postnya ga selancar liburan ini deh, minimnya kapasitas internet disekola membuat lemotnya komputer. Dan akhirny berdampak sama blog gw juga. Udah ya daaaaahh, tunggu aja nanti.

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 04/26/2009 in Liburan kelas 12 UN

 

Nonton 3D di Bioskop

Pagi hari gw bangun agak pagian dari biasanya. Gue bangun jam 8an lah. Gue liat hape. Eh ternyata udah ada sms dari Hiero. Dia pengen ke rumah gue. Karena rumah gue selalu open buat orang dekat yaa gue bolehin lah, mumpung ga ada kerjaan di rumah. Cuma gue bilang ada acara nanti mo ke planetarium. Ini rencananya ydah mat5ang dari kemaren. Gue ma sepupu gue mo kesana keroyokan, rame – rame maksudnya. Pertama Hiero gamau ikut jalan, tapi pas gue bilang harga tiketnya di bawah 10ribu langsung mau dia. Pas udah memasuki waktu jam 10an gitu dia sms, ternyata dia ga ada yang nganter. Buyar deh rencana. Tapi plan gue ma sepupu gue masih lanjut. Kita jalan ke Planetarium bareng – bareng. Pas nyampe sana, eh Planetariumnya tutup. Hancur hati kami. Padahal Dhifa hari ini temennya ada yang ulang tahun trus dia mo ditraktir nonton n makan sepuasnya. Lumayan kesel dia, tapi ya sdah lah. Yang berlalu biarkan berlalu. Trus kita mau nonton di Megaria. Pas di Megaria kita ngincer Watchmen, eh Watchmennya udah telat yang deket waktunya. Ada juga jam 6an. Males dah nungguin 2 jam di Megaria. Trus kita pun milih nonton Monster vs Alien 3D di kelapa gading. Nonton deh kita disana. Dalam trip kita kali ini, para ibu kami lagi belanja di Inacraft lagi. Apa asiknya belanja bingung deh gue. Sebelum nonton kita ke toko buku buat beli komik dulu. Buat ada kerjaan besok. Nonton deh kita pake kacamata khusus 3D. Seru filmnya. Di film 3D kayak gini kita bisa ngeliat trailer yang ga bakal ditayangin di bioskop biasa. Bioskopnya sama, model filmnya aja beda. Trus balik deh kita. Cukup membosankan ya perjalanan gue. Ampe bingung mo gue tulis apa di post. Ga ada ide nih. Bantu – bantu sikit lah. Malemnya kita makan sate padang yang dikasih ma pelancong di Inacraft tadi. Kenyang deh perut. Tinggal tidur. Sebelum tidur ngecek facebook dulu trus nulis post biar rame blog gue. Yaudah ya salammualaikum!!

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 04/24/2009 in Liburan kelas 12 UN

 

Inacraft 2009

Hari ini gue ikut nyokap ma eyang bu jalan ke Inacraft sekalian liat stand tante gue yang lagi nginep dirumah gue. Mumpung ga ada kerjaan dirumah gue sih ayo ayo aja. Walaupun nanti isinya pasti ibu – ibu yang doyan belanja. Soalnya Inacraft ini isinya kerajinan tangan dari seluruh pelosok tanah air di jadikan satu di dalam gedung Jakarta Convention Center alias JCC. Awalnya gue ke Plaza Semanggi dulu mo ketemuan dulu ma bude dan Faiz lagi. Dua hari gue jalan ma dia. Kita disana makan di Red Bean. Awalnya cepet dateng makanannya. 3 pesenan dah dateng ke meja makan. Kita dah nunggu lama sampe 3 pesenan itu tinggal sendoknya aja. Piringnya mana?? Ada kok cuma dah dibawa ke dapurnya. Ampe nunggu bertaun – taun gue buat 2 pesenan doang (lebay mulai deh). Akhirnya mapo tahu dan brokoli cah jamur datang juga. Kita makan ga pake nasi, udah abis dari tadi. Oke trus kita lanjut ke JCC. Disana pas baru masuk ke Senayan aja udah macet, untung yang nyetir Mas Mus jadi gampang apalagi abis ini dia mau langsung pergi jemput Refo. Kita di drop di Hall A. Kita cuma bayar 4 tiket padahal kita ada 5 orang. Mau tau kenapa? Soalnya eyang gue dah 77 taun (tua juga ya eyang gue, padahal masih giat ngaji dan arisan) karena orang yang diatas 60 tahun dan di bawah 12 tahun gratis masuk. Trus kita masuk deh. Biasa lah ibu – ibu, bude, ibu, ma eyang berhenti – berhenti mulu pas jalan. Padahal destination kita masih jauh. Banyaaaaakk banget halangannya yang mesti gue ma Faiz tempuh. Bagi mereka ni adalah surga yang jarang – jarang ditemukan. Akhirnya gue ma Faiz mo jalan duluan ke standnya tante Andrin. Kita udah muter – muter Hall A tapi ga ketemu juga. Trus gue teringat, standnya tante Andrin ada di Hall B. Alamak ngapain gue muter – muter. Pas nyampe Hall B gue langsung blok yang seinget gue itu bloknya standnya tante Andrin. Bloknya seinget gue antara 70 – 80. Trus gue langsung jalan kesana. Disana kita ga ketemu dia. Beuh, apa mungkin gue lupa ya? Gue telpon deh tante Andrin tapi ga diangkat – angkat. Yaudah gue puterin semua Hall B. Trus ditengah jalan telpon gue diangkat ma dia, trus kita ketemu deh. Perjalanan gue yang melelahkan ini tidak sia – sia. Gue ma Faiz langsung diajak ke standnya. Disana kita disuguhin makanan kayak McD, Burgerking, dan sebagainya. Engga lah gue terlalu lebay. Kita cuma dapet tempat duduk aja trus udah. Ngobrol, ngobrol, ngobrol trus gue pulang. Ah ga asik banget ya? gue kasih lebih detail deh tapi maklum isinya semua tentang ibu – ibu yang sedang bergairah menguras dompet. Pas gue asik duduk ma Faiz, tante Andrin ngajak buat nyari eyang. Gue ma Faiz ikut aja daripada ganggu orang yang jualan, nanti gue ma Faiz dikiranya kuncen yang jagain standnya lagi, maklum badan kita gede semua. Badan gue karena lemak, badan Faiz gede karena sering olahraga. Trus kita ketemu deh di stand hasil binaan Gas Negara. Ini perusahaan kantor bokap gue. Alhamdulillah gue bisa kayak gini berkat bokap gue kerja disitu walaupun dulu sempet harga sahamnya turun drastis. Trus kita balik lagi ke standnya tante Andrin. Disana ibu ma bude malah tergiur liat batiknya temen tante Andrin, soalnya standnya berseblahan. Tante Andrin malah ikut hunting batik disitu. Eyang masih ngeliat kesana kemari, tapi ga jauh jauh nanti takut ilang kan berabe, umur 77 tahun gitu. Tapi emang hebat eyang gue, gue salut ma dia. Dia sering banget beresin kamarnya sendiri. Semua kerjaannya dia urus sendiri. Anak – anaknya sih udah ngelarang, tapi tetep aja kayak gitu. Eyang gue kurus banget, makannya dikit terus, beda banget ma gue. Beda lagi ma eyang kakung. Yang ini lebih top. Dia udah pake pacu jantung tapi dia masih kuat maen tennis 4 kali seminggu. Dia masih bisa ngajarin gue lagi. Tapi dia ga bisa bales pukulan gue. Udah lanjut lagi, tapi apa yang mo dilanjutin. Isinya cuma belanja aja trus ngobrol. Oya terjadi pertarungan merebutkan kursi antara gue melawan Faiz dan Dhifa, hah? dua lawan satu? tapi tak apa lah gue juga udah di itung dua kok. Dan alhasil siapa yang menang? ternyata gue yang menang. Mereka ga bisa merobohkan singgahsana gue. Gue dah ditonjok, kelitik, ampe dikentutin ga mempan juga (yang kentut itu cuma additional word aja). Kita keausan. Kita pun minta minumnya tante Andrin. Yaudah itu aja sih. Nothing spesial hari ini. Ya ngeliat pameran aja. Coba kalo itu isinya pameran makanan. Beuh! gue bakal keliling tanpa takut kaki patah. Walaupun kaki gue ilang gue jabanin (astagfirullah, gue ngomong apa? ampuni hamba ya Allah). Dah trus kita berpisah di parkiran. Bude, Faiz ma Dhifa jemput pakde Sonny dulu yang lagi siaran di Mustang 88.0,  gue, eyang ma ibu balik ke rumah. Cape kita mo istirahat. Nah pas jm 10an nih ada yang seru. Adek gue dimarahin ma ibu. Gara – gara dia ga tidur, soalnya dia besokkan sekolah pagi. Ampe nangis – nangis dia dimarahin ibu. Suara nangisnya sampe ke kamar gue, padahal dia nangis di kamar ibu. Udah ah kasian adek gue. Cukup sampe disini ceritanya, wass. wr. wb. smp. jmp. lin. wkt. (kok singkat2 bet ya?) Oke besok gue bikin lagi deh daaaaahhh!!

 
3 Komentar

Ditulis oleh pada 04/23/2009 in Liburan kelas 12 UN

 

Dufan Dalam Rangka Memperingati Libur UN

Igon ma Hiero tiba – tiba telpon pagi – pagi banget. Sayangnya gue belom beranjak dari tidur nyenyak gue. Pas gue bangun udah ada missed call 4 biji dari Igon dan ada sms dari Igon kalo dia pengen ke rumah gue buat jalan – jalan ke Dufan. So gue bilang ke nyokap kalo gue hari ini mo ke dufan bareng mereka. Gue ga bisa ngelak soalnya mereka dah deket rumah gue. Nah ibu gue langsung inisiatif buat ngajak sepupu gue. Gue pertama ngajak Gemilang Ramadhan Santoso, sepupu gue yang lagi ngebet banget buat maen ke Dufan. Tapi dia ternyata ga bisa, dia udah ada janji ma temen – temennya. Trus ibu gue langsung nyuruh gue nelpon Faiz Agung Baskoro, sepupu gue juga adeknya Mas Gilang. Trus gue telpon deh. Eh dia mau, yaudah kami yang lagi di rumah gue, gue, Hiero, Igon, Ibu Ade, Eyang Issukandar, Eyang Sudjiati, Mbak Tinah, Mas Mus nunggu sepupu gue dateng (kok semuanya ya gue sebutin?). Sembari nunggu Mas Faiz dateng, kami yang di rumah, gue, Hiero, ama Igon maen ps (ga semuanya lah kalo yang ini). Gue karena lagi ga mood maen ps jadi gue kalah sekali dalam satu pertandingan. Gue lebih fokus sama komputer karena gue lagi ngajakin Nidie Cara Andira Putri, sepupu gue yang cewe. Kita nunggu cukup lama. Sampe keringetan gue nunggunya (maklum udaranya panas). Dan akhirnya datang juga dia bersama Bude Antien. Dia udah bawa tas gede isinya baju karate (lho kok karate?). Jadi gini dia abis ke dufan langsung mo latihan karate di PS atau Plaza Senayan. Trus akhirnya kita berangkat deh. Sebelum berangkat Igon nelpon Irha mo ngajakin ke Dufan, trus Irhamnya mau. Yaudah rencana kita ketemu disana. Kita kesana dianter ibu ma bude karena Mas Musnya dipake eyang bu ke Pengadegan buat entah arisan ato ngaji intinya sih mo silahturahmi, tapi kok silahturahmi seminggu dua kali? Nah ini yang bikin gue bingung dari eyangku yang satu ini. Oke pas nyampe sana kita di drop di tempat parkir VIPnya dufan. Maklum bude udah lama ga kesana. Jadi kita ke loket agak jauh. Oke deh kita beli tiket. Karena si Hiero cuma nyumbang terpaksa kami yang lumayan ada duitny agak berbagi (maaf ro, tapi ini fakta). Oke kita lanjut ke dalem dufan. Korban pertama kita adalah Kora – Kora. Igon awalnya sih merasa jago pas diluar, tapi pas udah deket dia agak gemeteran. Gue padahal dulu bener – bener ga berani sama maenan yang menggugah adrenalin, tapi kok sekarang gue yang malah pengen banget naek yang mempercepat adrenalin. Pas dah naek kita pun di putar – putar (ga puter banget lah cuma miring kayak biasa). Si Igon ma Hiero langsung ciut. Mereka miring kesana kemari gara – gara takut. Gua ma Faiz santai – santai aja. Malah kami ga teriak sama sekali. Gue rasa ini biasa aja. Trus kita pun langsung ngicer Tornado. Sebelum itu kita ke soccer mania dulu, lumayan olahraga dulu. Pas nyampe Tornado Igon langsung ciut lagi pas liat dari deket Tapi semua dah lewat klo mo nyerah dan juga pasti kita katain dia cupu. Kita pun naik dengan formasi yang sama kayak naek Kora – Kora. Disini kita ketemu Irham diluar wahana jadi kita minta tolong Irham megang tas gue ama minta tolong fotoin. Pas naek dan udah di puter – puter Igon cuma bisa merem. Gue malah santai dan rasanya pengen tidur. Lumayan bisa bikin jantung berdebar – debar. Trus kita lanjut lagi jalan bareng Irham. Kita beli minum dulu trus jalan lagi (ngapain dicertain ya? nonsense banget). Trus kita ke rumah kaca. Kita ga mnemui kesulitan malah kita sempet foto – foto dulu, tapi cuma sekali doang. Trus kita ketemu Andrew yang diajakin juga ma Igon. Trus kita lanjut jalan lagi. Kita berhenti di apa nama tempatnya ya? Pokoknya depannya Poci – Poci trus maennya tembak – tembakan gitu. Gue ma Faiz ga main, ngabisin duit soalnya, ga asik pula. Trus kita ke hm… bentar gue inget – inget lagi. Oya! kita ke Niagara gara tapi ga jadi. Trus kita ke Kicir – Kicir. Igon ma Hiero gamau ikut naek, takut mereka, payah! (maklum Igon ktanya Luthfi sang penglihat aura, dia nyalinya paling kecil diantara anak B1-08 dulu yang ditambah seorang dari B1-10 yang udah kita anggap keluarga di B1-08). Trus sebelum naek Kicir – Kicir, gue ma Faiz sholat dulu bentar. Irham ma Andrew dah duluan. Trus gue pun nyusul ma Faiz. Ternyata lumayan asik juga naek Kicir – Kicir, tapi malah bikin gue mual. Selama perjalan menaiki Kicir – Kicir gue malah ngantuk, serasa ditimang ibu pas masih bayi cuma lebih sadisan dikit soalnya pala gue kejedod pengamannya terus.  Irham ma Andrew nungguin kita diluar, Hiero ma Igon juga. Gue dikasih bonus sekali lagi ma operatornya. Wah asik banget. Trus gue jalan lagi ma mereka. Kita lanjutin jalan mo ke McD. Dalam perjalanan McD ini kita nyoba – nyobain dulu permainannya. Kita nyobain Ombang – Ambing ma Ontang – Anting. Igon ma Faiz ga ikut. Kalo Faiz katanya dia mual gara – gara maen Kicir – Kicir tadi. Kalo Igon alasannya mental ma kita. Kita tau kalo Igon tuh ga berani, speak doang dia berani. Bilangnya mual, padahal no!. Trus mereka yang ga maen duluan makan. Kita yang lagi hunting wahana sekaligus hunting cewe maen Pontang – Panting. Beuh seru banget maen itu. Kita sempet di foto – foto dulu ma Igon sebelum dia ke McD. Trus akhirnya kita semua makan di McD. Gue makan paket Chicken McD 1, isinya 2pcs ayam, 1 nasi, sama 1 coca – cola, biar kenyang. Abis kenyang melahap ayam Mcd, kita langsung serbu wahana Rajawali. Sepi banget wahana, jadi lancar deh kita maen. Sekarang kita maen full team, Igon memberanikan diri dan Faiz sudah hilang dari mualnya. Trus jalan lagi. Pas di jalan kita ada cewe sendirian lagi jalan, Irham langsung buntutin dari belakang. Dia pun ikut masuk ke Kora – Kora. Gue ma Andrew ikut dia naek Kora – Kora, sisanya entah ngapain. Tadinya Irham mo kenalan, tapi begitu dah siap tiba – tiba rencananya berhenti mendadak. Itu karena pacar cewe menghampirinya. Gagal rencana Irham. Trus kita pun naik Kora – Koranya. Kita duduk di tengah – tengah. Padahal asikan di belakang, tapi gimana lagi di belakang udah penuh. Rasanya ga asik kayak yang pertama tadi. Kurang menantang gara – gara tidur di tengah, kok tidur? Duduk di tengah maksudnya. Trus kita nyari mereka ber3, tapi ga ketemu. Kita pun naek Bianglala. Mumpung sepi. Kita duduk bareng the unlucky couple karena duduk bareng kita. Mau tau kenapa? Karena mereka yang tadinya mau bermesra – mesraan jadi recok gara – gara kita. Irham yang gayanya selenge’an, gue yang sok – sok pake assalamualaikum pas ada telpon trus gue sempet ribut ma ibu di telpon, dan lagi Andrew yang nekat berdiri – diri. Kasihan sekali couple itu. Mau minta maaf sih, tapi dah telat. Trus kita ketemu deh ma mereka yang tadinya menghilang. Mereka dah nunggu dibawah. Trus kita mo naek Alap – Alap yang kata mereka seru (padahal?). Pas mo naek Alap – Alap kita ganti destination jadi Tornado lagi dan Faiz ijin ke gue mo sholat dulu. Trus Igon disuruh Hiero melek kalo naek Tornado. Pas dah naek ternyata operatornya payah, ga seru. masa kita cuma di naikin trus di puter doang, ga ad yang miring – miring. Setelah itu kita naek Alap – Alap, Faiz langsung ikut rombongan. Ternyata yang kata Hiero ma Igon seru (Faiz ga ikt karena pas ditanya asik ato engga dia diem aja, gue tau maksud dia), tidak ada apa – apanya. Lebih asik jungkir balik di kasur dari pada maen ini. Soalnya susah jungkir balik, salah  – salah nanti malah patah tulang. Dah kok ga nyambung sih? Oke trus kita langsung ke Niagara. Disini kita buat game yang bener mengguncang adrenalin. Sebenernya sih cuma mo jailin Igon. Kita bales spank – spankan. Diawali dari Faiz di belakang gue trus gue lanjut ke Andrew trus Andrew lanjut ke Hiero trus Hiero lanjut ke Irham trus Irham lanjut ke Igon trus Igon lanjut ke… ga berani dia soalnya depannya cewe. Oya jadi aturannya kalo ga bales disuruh push up.  Tapi ini cuma maen – maen untuk menghibur kita yang lagi ngantri Niagara yang panas antriannya gara – gara isinya orang semua (yaiyalah kalo monyet kan dufan bankrut). Trus akhirnya kita naek perahunya. Karena gabisa ber6 jadi kita pake formasi 3 3. Jalannya jauh dari stasiun perahu ke lonjakannya. akhirnya yang kita tunggu – tunggu pun datang. Kita naek perlahan dan turun dengan cepatnya. Baju gue lumayan basah (banyakan sih gara – gara keringet yang berlebihan), tapi yang jadi tumbalnya malah tas gue yang basah (3/4nya basah gara – gara keringet gue). Trus kita lanjut,lanjut ngapain ya? Oya Faiz pulang duluan soalnya dia mo latian karate di PS. Dia sebenernya jago karate. Kalo dulu diadu ma taekwondo gue dia kalah (iya soalnya dia belom belajar karate). Tapi sekarang karena gue ga memperdalami taekwondo gue, gue jadi kalah ma dia (sebenernya sih kalah cepet aja. Speak!). Padahal gue dah sabuk biru tuh di taekwondo, tapi karena faktor males jadi tinggal kenangan aja deh taegu nya. Tapi gue masih apal sih taegu 1 ma taegu 2. Kalo Faiz ini dia sempet ikut kejuaraan, tapi dia kalah gara – gara nafsu ingin mengalahkan musuh. Padahal kalo ga pake sistem poin musuhnya kalah telak. Ekspresi dia arah katanya kocak banget, kayak orang lagi marah banget. Oke lanjut lagi. Trus tujuan kita selanjutnya maen Arung Jeram. Tapi pas jalan kesana kita malah naek Kicir – Kicir biar Igon nyobain. Pas nanya, ini putaran terakhir Kicir – Kicirnya. Yaudah tancap saja gasnya. Kita pun naek. Igon yang “agak” takut naek bersebelahan ma Hiero. Yang laen pada sendiri – sendiri, termasuk gue. Abis itu udahan. Trus kita nanya sama mas nya “wahana tutup jam berapa semuanya?”. “Jam 18.00, semuanya” jawab mas nya. Tidaaaakkk!!! berarti Arung jeram dah tut.. Tidaaaakkk!!! Impian kita basah – basahan maen Arung Jeram pun terhenti. Kita pun nongkrong di Starbucks. Sekarang masalah pulang. Yang ada mobilnya cuma gue ma Andrew doang, yang lain kendaraan umum. Trus untuk memudahkan kita balik Igon a Hiero ikut Andrew karena rumahnya di Jakarta Barat sedangkan Igon ma Hiero mo ke Bekasi lewat Semanggi. Nah Irham mo ke Blok M naek busway. Ada busway yang deket sama rumah dan satu jalur ma jalurnya Irham dan lebih kosong tempat duduknya. Alhasil Irham bareng gue sebelum berpisah kita foto bareng dulu di luar Dufan. Ini perjalanan dalam rangka memperingati libur UN. Makanya banyak anak SMA yang maen ke Dufan. Inilah perjalanan gue hari ini. Mudah – mudahan besok lebih seru lagi. Oya hampir lupa Igon ngutang ma gue 15ribu, jangan sampe lupa ya gon!

 
5 Komentar

Ditulis oleh pada 04/22/2009 in Liburan kelas 12 UN